Home » , » Sinopsis Bahu Begum Minggu 22 Maret 2020 - Episode 55

Sinopsis Bahu Begum Minggu 22 Maret 2020 - Episode 55

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Bahu Begum Minggu 22 Maret 2020 - Episode 55
Sinopsis Bahu Begum Minggu 22 Maret 2020 - Episode 55
Sisnettv.com - Sinopsis Bahu Begum Minggu 22 Maret 2020 - Episode 55. AR.Noor menandatangani surat-surat dan memberikan kepadanya. Azaan menandatangani pada surat cerai. Noor bilang aku gak akan datang antara Shayra dan kau dan berkata bahwa ia akan membawa barang-barangnya. Razia berkata ia telah menyadari kesalahannya. Pengacara memberi tahu Azaan bahwa ia akan mengajukan perceraiannya, namun prosesnya akan memakan waktu 5-6 bulan. Noor memeluk dupatta dan tangisan yasmeen. 

Razia datang ke sana dan berkata setiap kali aku dulu meminta yasmeen untuk memberikan dupatta ini, ia biasa berkata itu ... Noor berkata bahu begum gak bisa membelinya. Razia membuka lengannya lebar-lebar. Noor memeluknya dan menangis. Shayra meminta Azaan untuk berbicara dengan Noor dan berkata ia meninggalkan rumah. Shayra datang ke sana dan berkata kita akan memulai dari awal. Noor bilang aku bermasalah dan akan pergi. 

Shayra berkata kau adalah putri dari rumah ini dan gak ada masalah.  Noor bilang aku selalu berusaha menghancurkan rumah ini. ia meminta maaf kepada Razia. Razia berkata ia telah memaafkannya dan memintanya untuk gak pergi. Noor meminta Shayra untuk bahagia dengan Azaan dan melupakannya sebagai mimpi buruk. ia berkata pada Razia bahwa ia akan tinggal di sini untuk malam dan akan pergi di pagi hari. Shayra meminta Razia untuk menghentikannya. 

Razia berkata hanya Azaan yang bisa menghentikannya. Shayra datang ke dapur dan bertanya apakah ada badai datang ke sini. Azaan berkata ini adalah masakanku setelah efek. ia berkata sekarang hidup kita akan mulai jadi ia berpikir untuk membuat popcorn. Popcorn menyembul keluar dari alat. Azaan berkata ia gak bisa datang. Shayra berkata kau akan membuat mie. Azaan bilang aku membuatnya hanya untuk .... Shayra berkata kau berbagi mie hanya dengan Noor dan memintanya untuk memaafkannya. ia bilang ia akan keluar.  Azaan berkata popcorn. 

Shayra berkata kau mencoba meyakinkan dirimu bahwa semuanya baik-baik saja. Surayya mengalahkan Khalid bertanya kepadanya apakah ia ingin mengirim orang tuanya ke penjara. Khalid memegang tangannya dan mengancamnya. Asgar bilang ia ibumu. Khalid berkata aku bukan anak kecil dan memintanya untuk membuat istrinya mengerti untuk gak mengangkat tangannya padanya. Surayya berkata ia marah tentang putri Hamba itu. Khalid bilang aku benar-benar mencintainya dan akan meninggalkan rumah untuknya. 

Mashuqa marah dan berkata bahwa gak tahu sihir apa yang dilakukan Noor pada Khalid? Dilruba berkata bahwa ia akan tinggal di kamar Noor setelah ia pergi. Mashuqa berkata ia akan tinggal di kamar itu. Noor datang ke rumah kaca di taman dan memikirkan Azaan dan saat-saat persahabatannya. Azaan datang ke sana dan bertanya apa yang ia lakukan di sini? Memainkan game lain? Noor berkata ia datang untuk mendapatkan beberapa kenangan dengannya. Azaan berkata bahwa ingatan itu tentang aku dan sahabatku, bukan kamu. ia mendorongnya dan memintanya untuk pergi. 

Noor bilang aku akan pergi. ia berkata kau telah melakukan begitu banyak dan menikahi sahabatmu. ia bertanya apa yang terjadi padamu, apa yang terjadi padamu setelah Shayra dan pernikahanku.  Noor bilang aku kehilangan ibuku. Azaan berkata bahkan aku kehilangan Khala. ia bilang aku gak marah sepertimu dan mengangkat tangannya untuk menamparnya, namun berhenti. ia bilang kau dulu menyambar mainanku dan menyambar istriku juga. Noor bilang aku kehilangan Ammi dan Faiz-ku dan gak ada siapa pun bersamaku. Azaan berkata Anda melakukan banyak drama dan merupakan amma Lalita pawar. 

Noor berkata tidak, ibu Nirupa Roy dari Amar, Akbar dan Anthony. Shayra mendengar dan tersenyum. Azaan memintanya untuk pergi. Shayra bertanya apa yang ia lakukan? Azaan memintanya untuk mengirim Chudail keluar dan membawa teman baiknya kembali. Noor menangis bahagia dan berlari untuk memeluknya. Azaan memeluknya. Shayra tersenyum. Noor juga memeluknya dan tersenyum. Yaari hai memainkan ... .. Noor memberikan tangan Shayra dan Azaan di tangan masing-masing dan berkata ini benar. Azaan bertanya apakah Anda yakin? Noor mengangguk. Azaan memintanya untuk gak curang saat bermain game dan mereka duduk untuk bermain.  Khalid mendengar mereka dan berkata Noor gak akan meninggalkan rumah, dan aku telah merencanakan untuk meninggalkan rumah bersamanya. ia kembali ke kamarnya. 

Asgar bertanya ada apa? Surayya membawa mainan burung beo. Asgar bertanya apakah ia terguncang tentang masa tinggal mereka di Sultanpur. Khalid bertanya apa itu? Surayya berkata itu adalah Popat di Mumbai. ia berkata Popat berarti bodoh. ia berkata Tuhan menjadikanmu manusia, namun Noor membodohimu. ia memanggilnya popat. ia tergagap dan berbicara seperti dia. AR.Asgar memintanya untuk menghentikannya dan meminta Khalid untuk membiarkan barang-barang itu dikemas karena mereka harus pergi ke Sultanpur. 

Surayya memintanya untuk melakukan sesuatu. Razia menawarkan Namaaz dan berbicara dengan bingkai foto yasmeen, berkata setelah semua anak-anak kita telah membuktikan bahwa mereka adalah milik kita dan tetap menghormati pendidikan kita. ia berkata kau telah berkata bahwa aku gak bisa membeli dupatta ini dan berkata aku akhirnya mendapatkannya dan aku gak harus membelinya. ia berterima kasih kepada Tuhan bahwa semuanya baik-baik saja.


0 komentar:

Post a Comment