Home » , » Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 18

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 18

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 18
Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 18
Sisnettv.com - Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 18. Yashpal mencoba melompat. ia membuat Durga mundur. ia melihat Saraswati Pak mengajar anak-anak. ia meminta Durga untuk berdiri di atas siklus dan melihat kelas berlangsung. Durga bilang aku tak bisa melihat apa-apa. Yashpal bilang baiklah, kembali. Dia bergerak siklus dan membuat Durga di punggungnya. ia bilang aku tak bisa melihat. ia memeriksa ketinggian dinding. ia memintanya untuk berdiri di atas bahunya. ia mengatakan bahumu akan sakit. ia mengatakan kamu adalah putriku, beratmu bukan beban, ketika kamu belajar, aku akan bangga dan bahagia. Durga berdiri di bahu Yashpal dan melihat ke dalam kelas dari ruang dinding. ia mencatat. 

Pelatih bertanya di mana anak-anak itu. Anak-anak menyambutnya. Pria itu mengatakan mereka tak akan menjadi pelari yang baik. Pelatih mengirim anak-anak untuk melakukan lebih banyak putaran. Pelatih memberi tahu para pria bahwa ketika ada lebih banyak peserta, anak perempuan akan didorong dan menjadi pemenang. Pria itu mengatakan apa pun yang dilakukan gadis, mereka harus berakhir memasak di rumah, apa masalahnya. Pelatih menjadi marah dan pergi. Dia mendapat manisan dan menambahkan dalam savouries. ia meminta pria itu untuk makan sekarang. Pria itu bertanya apa ini. Pelatih mengatakan keseimbangan menjadi rusak, pemikiran buruk ini akan berakhir dengan keseimbangan laki-laki dan perempuan, bahkan perempuan harus mendapat kesempatan seperti laki-laki, yang mengatakan perempuan tak memiliki bakat, mereka bekerja keras. 

Pria itu memintanya untuk tenang dan duduk. Yashpal lelah. Yashpal bermimpi Durga menjadi perwira pemerintah dan pulang dengan mobil lampu merah. Durga melihat Yashpal merasa sakit. ia bertanya apakah itu menyakitkan, haruskah aku turun. ia mengatakan tidak, saya baik-baik saja, jangan khawatir, fokus pada studi. Durga mencatat. ia mengatakan kamu akan membuatku bangga besok. ia bilang ya. Yashpal dan Durga pergi. ia sakit punggung. ia bilang aku bilang kamu akan sakit. ia bilang kamu ringan, aku sedang berlatih, bagaimana studinya. ia bilang aku sedang mencoba, tetapi kamu sakit di pundak dan punggung. Dia memintanya untuk tak khawatir, saya tak akan memberi tahu siapa pun, kamu juga tak mengatakannya. ia mengatakan jika ibu bertanya tentang sakit bahu, ia bisa menangkap kebohongan. ia bilang kita akan lihat.

Mereka mencapai rumah. Yashpal mengatakan prajurit infanteri banyak membantu, Durga belajar hari ini. Annapurna bertanya apakah kamu duduk di kelas dan belajar. Durga bilang ya, kursinya sangat bagus, aku belajar dengan baik. Yashpal dan Durga berbohong. ia mengatakan Durga akan mempelajari segalanya dalam 15 hari. Dulaari menegur Rishi karena menemui Amrita sebelum menikah. Amrita memanggilnya. Dulaari memintanya untuk berbicara. Rishi menjawab panggilan. ia bertanya apakah kamu sibuk, haruskah saya menelepon nanti. ia bilang tidak, saya tak punya pekerjaan imp. Dia bertanya tentang mendapatkan permen buatan sendiri. ia bilang kamu akan membuat manisan, lalu tambah sedikit gula. ia bertanya apakah Dulaari memiliki masalah dengan ini.

Dia bilang ia tak akan kesal, aku akan mengatur segalanya, kamu harus memberikan sesuatu. ia bertanya apa yang bisa saya berikan. ia mengatakan selfie, aku ingin melihatmu, kirimkan aku fotomu. Dia bertanya bagaimana, ponsel Yashpal tak memiliki kamera. ia memintanya untuk mengirim melalui telepon Shilpa, saya akan menunggu. ia tersenyum dan mengakhiri panggilan. ia berpikir untuk mengambil telepon Shilpa. Durga pergi ke Yashpal dan melihatnya duduk dengan pundak yang sakit. ia pergi untuk memijat bahunya. Yashpal tersenyum dan berkata tangan ini tak untuk memijat pundakku, kamu akan belajar dengan baik dan menjadi perwira besar, sehingga kamu membuat kepalaku tinggi. ia memeluk Durga.

Durga ingin mengakhiri rasa sakitnya. Pagi itu, Shilpa mengambil cokelat dari Bantu dan makan. ia bilang aku mendapat cokelat dari uang Annapurna, ketika ia memintaku untuk mendapatkan susu. Amrita dan Durga mendengar mereka dan merasa sedih. Shilpa dan Bantu mengatakan ayah kami mengurus pengeluaran Yashpal. Amrita menangis dan berkata sekarang saya tak bisa meminta telepon Shilpa. ia pergi. Durga mengatakan aku harus mengajari mereka pelajaran, jika Shilpa mengatakan ia akan memberikan telepon, aku akan mendapatkannya untuk Amrita.

Baca Selanjutnya Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 19

0 komentar:

Post a Comment