Home » , » Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 32

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 32

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 32
Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 32
Sisnettv.com - Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 32. Durga pergi ke kelas. Guru memberi tahu semua orang tentang ujian di kelas hari ini, untuk mempersiapkan mereka menghadapi ujian matematika, mereka harus membuat nama sekolah mereka bersinar hari ini. ia menulis pertanyaan di papan tulis. Durga melihat pertanyaan yang sama di korannya. Guru bertanya kepada siapa pun yang tahu jawaban untuk mengangkat tangan. Durga mengangkat tangan. Guru bertanya apakah kamu ingin keluar, kamu tak akan tahu jawaban ini, mari kita lihat keajaiban apa yang kamu lakukan hari ini. Teman-teman Durga berpikir ia akan dimarahi hari ini. 

Durga berpikir ini adalah kesempatan untuk menjawab dengan benar dan dipuji oleh Yashpal, sehingga aku bisa memberitahunya tentang Rishi. Dia menulis solusi matematika di papan tulis. Guru mengatakan itu salah, dan meminta temannya untuk mengatakan. Temannya mengatakan solusi Durga benar tetapi ia salah menulis desimal. Durga bilang aku lupa menulis dengan tergesa-gesa. Guru berkata jangan menangis, kamu memecahkan pertanyaan yang sulit dan membuat aku terkesan, aku merasa aku melakukan sesuatu yang besar sehingga kamu mengerti sesuatu, sangat bagus. ia menempatkan desimal. Semua orang bertepuk tangan untuknya. 

Durga berpikir aku menyalin pertanyaan dan melakukan kesalahan, aku tak akan melakukan ini lagi. ia meminta guru untuk membantunya, imp. ia bertanya apa yang terjadi. Dia mengatakan maaf, tapi tolong pujilah aku di depan Yashpal, ia akan jauh lebih bahagia. ia bilang kamu bisa mengatakan ini padanya. ia bilang ia tak akan senang jika aku berkata, tolong katakan padanya. Subhadra meminta Annapurna untuk tak khawatir tentang belanja. Annapurna berterima kasih padanya. Subhadra mengatakan jangan berterima kasih sekarang, kirim Durga bersamaku, ketika ia berubah dan kembali, lalu berterima kasih padaku. 

Amrita mengatakan Durga masih muda, bagaimana ia akan tinggal di sana. Suami Subhadra menjelaskan kepadanya bahwa anak hanya dapat berubah di usia yang masih muda. Subhadra mengatakan ia benar, jangan menunda banyak, kalau mimpi Yashpal tak akan lengkap. ia pergi bersama suami dan putrinya. Guru memuji Durga di depan Yashpal. Yashpal senang. ia berterima kasih kepada gurunya. Yashpal bertepuk tangan untuk Durga. ia mengatakan aku menunggu untuk mendengar ini, Dulaari telah memaafkanmu, aku juga telah memaafkanmu, belajar keras dan melihat aku akan mendapatkan semua yang kamu dapatkan. Durga menangis dan berkata aku tak ingin apa-apa, dengarkan saja aku, berjanjilah padaku, kamu tak akan marah padaku. ia bertanya ada apa, katakan padaku. ia mengatakan ketika aku kembali hari itu … ia bertanya apa yang terjadi. ia mendapat telepon Brij. 

Dia mengatakan dengarkan aku. ia bilang aku harus memesan ruang pernikahan, pulang, aku akan mendengarkan semuanya di rumah. ia pergi. ia mengatakan Yashpal tak perlu memesan aula jika ia mendengarku. Dia pergi untuk membeli kacamata untuk Yashpal. ia bertanya kepadanya apakah pernikahan dibatalkan, apakah jumlah orang balai pernikahan mengembalikan jumlah. ia bilang ya tapi ada apa. ia tak mengatakan apa-apa, segera buat kacamata ini. ia memberikan detailnya. ia pergi. Dia melihat permen favorit Amrita dan berpikir untuk membelinya untuk Amrita. ia membeli beberapa permen. Teman-temannya datang ke sana dan membeli permen. Durga berdebat dengan mereka dan mengatakan hati aku besar, aku bisa menyelesaikan kedua masalah aku sendiri.


0 komentar:

Post a Comment