Home » , » Sinopsis Meri Durga ANTV Sabtu 4 April 2020 - Episode 12

Sinopsis Meri Durga ANTV Sabtu 4 April 2020 - Episode 12

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Meri Durga ANTV Sabtu 4 April 2020 - Episode 12
Sinopsis Meri Durga ANTV Sabtu 4 April 2020 - Episode 12
Sisnettv.com - Sinopsis Meri Durga ANTV Sabtu 4 April 2020 - Episode 12. Dulaari bilang aku datang untuk memberi mereka kejutan pertama, maka aku akan memberi lebih banyak kejutan. Annapurna datang ke sana dan meminta maaf. Dulaari berkata sekarang pernikahan sudah dekat, jadi aku berpikir untuk mengakhiri semua pembicaraan. Sheela berkata ya, sekarang ini juga rumah putramu, datanglah kapan saja, kau berhak atas rumah ini dan Amrita, ayo aku akan menunjukkanmu kamar lain. Sheela meminta Annapurna untuk mengenakan pakaian yang pantas. Durga memikirkan kata-kata Yashpal. Yashpal datang ke sana dan memberikan jalebisnya. ia tersenyum. ia kesal. ia bilang kau marah dan menghinaku, aku membakar layang-layang. ia berkata maaf dan memberi makan jalebisnya. ia bilang aku mengerti segalanya, aku ingin pernikahan Amrita terjadi setelah ujianmu, tetapi gak bisa melakukan itu. ia berkata semua takdirnya, tanganku gak memiliki garis matematika. ia memintanya untuk menutup telapak tangan kemudian garis nasib gak dapat pergi ke mana pun, maka ia dapat bekerja keras dan membuat nasibnya. ia bertanya pasti, maka aku akan membuat nasib aku dengan kerja keras aku. ia tertawa. ia mengambil jalebis dan berlari. 

Da pikir jika Durga siap mencoba, aku juga harus mencoba lebih banyak dan berbicara dengan kepala sekolah. Amrita mendapat teh untuk Rishi. Shilpa melihat mereka memiliki bulu mata dan senyum. ia bertanya pada Rishi di mana perhatiannya. Rishi bilang aku harus mencuci tangan. Sheela meminta Amrita untuk membawanya. Amrita membawa Rishi. ia mencuci tangan. ia memberinya handuk. ia memegang tangannya. ia menjadi tegang. ia berterima kasih padanya. ia memberikan nomor ponselnya memintanya untuk memanggilnya, ia akan senang. ia bilang aku gak punya telepon. ia berkata panggilan dari telepon ayahmu. Dulaari memintanya untuk datang.  Amrita mengambil nomornya. ia memintanya untuk gak merasa buruk dengan kata-kata Dulaari, hatinya bersih. ia bilang aku bisa mengerti, bahkan sifat Sheela serupa. ia bilang aku akan menunggu. Dulaari berkata kita harus memperbaiki tanggal pertunangan rasam, itu akan memakan waktu dalam persiapan. Sheela tersenyum. 

Yashpal bertemu kepala sekolah. Kepala sekolah berkata kelas pembinaan akan baik untuk Durga, siswa mempersiapkan dengan baik, Durga adalah gadis yang cerdas, ia berkata kepada aku bahwa ia adalah gadis yang baik dan akan belajar keras. Yashpal berkata sulit bagiku untuk membayar biaya pelatihan. Kepala sekolah berkata aku akan memberikan surat rekomendasi, memberikan itu untuk melatih guru kelas, ia akan memangkas biaya untuk Anda. Yashpal berterima kasih padanya. ia mendapat panggilan dan terputus. ia keluar dan berbicara dengan Annapurna. ia berkata bagaimana Dulaari datang sekarang. Durga dan teman-temannya ada di pasar. Bocah itu menghitung jumlah kembalian. 

Durga memuji anak laki-laki karena sangat pintar. Mereka mendengar tentang baba bawandar yang akan memecahkan masalah besar sekalipun. Durga pergi menemui. Yashpal bertemu Dulaari dan Rishi. ia menyarankan untuk melakukan dua ritual pada hari yang sama. Dulaari berkata tidak, ini gak dapat terjadi, rasam sangat kecil, kita dapat melakukannya pada hari Minggu, kau mendapatkan Ganesh idola dan beberapa permen ke rumah aku, kami akan melakukan kirtan bhajan di rumah aku. Dan kemudian memperbaiki rumah pertunangan, kau gak perlu melakukan sesuatu yang gak perlu. Yashpal berkata baik-baik saja, kami akan datang. Dulaari berkata maka kita akan pergi. Dulaari dan Rishi pergi. Sheela berpikir pengeluaran lemak akan datang setelah pengeluaran kecil.


0 komentar:

Post a Comment