Home » , » Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 62

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 62

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 62
Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 62
Sisnettv.com - Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 62. Durga berpikir dan mengatakan Sheela mendapatkannya di Makar Sankranti, Shilpa memakan bagianku juga. Subadra mengatakan tak ada seorang pun, kamu dapat memilikinya. Ibu mertua Subadra Amma datang dan menegurnya. Dia mengatakan ini baunya enak. Subhadra meminta Durga untuk berbagi pizza dengan Amma. Durga memberi sebagian. Amma meminta Subadra untuk membuat Durga mencuci tirai kamarnya. Batuk Subadra. Durga memberinya air. Sheela mendapat mentega untuk Bantu dan Brij. Dia mengejek Amrita. 

Amrita mengatakan saya mendapat kepercayaan diri dan keberanian dengan keluar. Dadi memberkatinya. Amma bertanya pada Durga apakah ia tahu akun. Durga mengatakan itu berarti Matematika, aku mengerti sedikit sekarang, aku belajar dari teman-teman, Subadra akan mengajariku. Amma mengatakan ia harus belajar dulu. ia pergi. Brij meminta Sheela untuk memberikan mentega ke Yashpal. Yashpal mengatakan tidak. Sheela mengatakan mengapa Yashpal perlu, ia memiliki pekerjaan setengah hari, kamu pulang pada malam hari. Dia meminta Dadi untuk membuat hanya satu hidangan pada satu waktu, gaji Yashpal dihentikan, jika gaji Brij pulang, kita harus menarik kembali, kita juga harus menikahi putri. 

Semua orang kaget. Subhadra meminta Shri untuk pergi dan tidur, masuk Durga ada di pagi hari. ia meminta Durga untuk tidur, apakah ia menemukan pizza yang cukup, kita tak memasak makanan ketika kita memesan pizza, pergi. Durga terlihat. Yashpal meminta Dadi dan Brij untuk memiliki makanan, aku akan melakukan sesuatu. Annapurna pergi untuk memberikan roti dari makanannya. Yashpal memintanya untuk memasak untuk mereka, kami akan melakukan sesuatu. Durga minum air putih untuk mengisi perutnya. Bahkan Yashpal malah minum air putih. Durga pergi. Subhadra bilang aku lapar, kita akan pergi dan makan pizza besar. 

Durga dan Yashpal tak bisa tidur di malam hari dan duduk terjaga. Mereka beristirahat untuk tidur. Amrita bangun ketika seseorang mengetuk jendela dan membuatnya takut. ia menggigil ketakutan. ia mendapatkan keberanian dan melempar kendi ke jendela. Yashpal dan Brij pergi menemui Amrita setelah mendengar suara itu. Amrita melihat keluar jendela. Semua orang memintanya untuk membuka pintu. Amrita membuka pintu dan memeriksa di luar. Mereka semua bertanya apa yang terjadi. 

Amrita tak mengatakan apa-apa, aku merasa ada seseorang di jendela, jadi aku sudah melempar kendi, gelas pecah. Brij mengatakan tak ada seorang pun, mungkin itu ilusi Anda. Amrita mengatakan ya mungkin, aku baik-baik saja. Annapurna memintanya untuk ikut dengannya dan tidur. Amrita mengatakan tidak, aku akan tidur di sini. Sheela berpikir ia tak diserang. Mereka semua pergi. Pagi itu, Madhav pulang. Amrita naik ke atas. Yashpal membuka pintu. Sheela tersenyum melihatnya dan memanggil Shilpa. Shilpa senang dan menyapanya. 

Yashpal bertanya apa pekerjaannya. Madhav bilang aku harus tahu kau harus menyewa rumah, aku arsitek bangunan pemerintah. Yashpal menegurnya. ia memintanya untuk pergi dan menemukan rumah lain. Shilpa dan Sheela khawatir. Shilpa menangis. Sheela mengatakan ini bukan kesalahan saya. Subhadra menyapu lantai dan meminta Durga bangun. Durga bangun dan memeluknya. Subadra mendorongnya. Tangan Durga membuat vas dan pecah. Subhadra marah dan mengatakan kamu memecahkan vas bunga yang mahal, ini kota, bukan desa. Durga menangis. Subadra bertanya apakah kamu merasa takut, kamu tahu saya juga merasa takut ketika ada yang memeluk saya, saya merasa geli, haruskah saya tunjukkan. ia menggelitik Durga. 

Durga tertawa. Dia bilang aku harus bersiap-siap, hanya membersihkan kamar, bersiap-siap. Shri pergi ke kelas pembinaan, kamu harus masuk. Durga mengangguk. Durga menyapu lantai. Subadra mengatakan tak dengan cara ini, aku akan mengajarimu menyapu. ia mengajar Durga dan menyapu. ia tersenyum berpikir Durga akan menjadi pelayan, aku akan menjadi ratu.


0 komentar:

Post a Comment