Home » , » Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 78

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 78

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 78
Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 78
Sisnettv.com - Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 78. Durga bilang mungkin ia sibuk bekerja, aku akan pulang dan belajar. ia pergi. Yashpal menelepon balik. Saru mengatakan kamu ayah Durga benar, Durga merindukanmu, ia harus ujian besok, ia pulang untuk belajar. ia bertanya apakah ini tes besok, aku akan memanggilnya. Pria itu mengatakan ada pekerjaan di Bhiwani, tulis alamatnya. Subadra bersama teman-temannya dan tertawa. Durga pulang dan melihat Subadra. Subhadra mengatakan Shri memenangkan penghargaan siswa terbaik, jadi mereka semua datang untuk mengambil pesta dari aku, mereka banyak dan aku seorang, akankah aku mengelola dapur atau mereka, membantu aku dan membuat teh untuk mereka. Durga bilang aku punya tes. Subadra mengirimnya. ia duduk bergosip. 

Durga belajar sambil membuat teh. ia mengambil teh untuk semua orang. Para wanita meminta makanan ringan. Subadra mengatakan kita harus mengambil selfie. Dia pergi ke Durga dan memintanya untuk membantu memasak makanan, dan membuat semuanya siap sebelum Shri datang. ia bilang aku akan mengadakan pesta besar untukmu saat kau sekolah. Durga mengatakan baik-baik saja, Shri bekerja keras, ia juga harus menikmatinya. ia pergi. Subhadra pergi ke teman-temannya. Mereka bertanya tentang pembantu. Subhadra mengatakan aku memanggil pelayan sebagai Laado, sehingga ia tak meninggalkanku, menjaga pembantu dengan cinta, belajar sesuatu dariku. 

Durga pergi untuk memberikan makanan ringan. Yashpal mengatakan Durga akan belajar, ada perbedaan besar antara pendidikan di sekolah, ia bisa mendapatkan nilai bagus tahun depan. Annapurna mengatakan kita harus memanggil dan memberinya berkah untuk ujian. ia mengatakan berkat kita selalu bersamanya, ia bekerja keras dan belajar, aku akan Bhiwani besok, aku akan bertemu dengannya, aku menemukan pekerjaan di sana, ia akan senang melihatku. Durga berpikir memiliki samosa. Dia bilang aku akan memberi mereka pertama dan kemudian memilikinya. Subadra berbicara dengan teman-temannya, dan menceritakan tentang Durga. Durga mengambil makanan ringan. ia memanggil Subadra dan mengatakan semua pekerjaan selesai. Subhadra mengatakan orang-orang desa itu bodoh, hanya bicara manis, memberikan pakaian tua, mereka senang dan melakukan pekerjaan kita. 

Para wanita bertanya bagaimana Anda mendapatkannya. Subhadra mengatakan bahwa ia adalah anak perempuan dari kerabat jauh, ia tinggal di desa, mereka adalah orang-orang miskin, ia tak mendapatkan izin masuk di sekolah, aku mendapat izin masuk di sekolah Shri dan menyelesaikan pekerjaan rumah tangga, aku tak menjaga pembantu rumah tangga. Durga mendengar ini dan terkejut. Subadra mendapat telepon dan pergi. Yashpal mengatakan ini pekerjaan yang berbeda, tapi aku bisa mendapatkan kesempatan untuk bertemu Durga. Annapurna bilang aku akan memasak makanan favoritnya dan mengirim. ia memintanya untuk membuat sesuatu untuk Subadra juga. Durga menyajikan makanan ringan untuk para tamu. 

Yashpal melihat foto Durga dan memeluknya. Subhadra kembali dan terkejut melihat Durga. ia bertanya kapan kamu datang. Durga mengatakan barusan. Subhadra berpikir ia tak mendengar apa-apa. ia bertanya mengapa kamu menangis. Durga bilang aku memotong bawang. ia pergi. Shri pulang dan memanggilnya keluar. Durga naik ke atas. Subadra memanggil Shri dan mengatakan kepadanya bahwa semua temannya datang untuk memberi selamat padanya karena memenangkan trofi. Shri mengatakan terima kasih, tetapi Durga lebih berani daripada aku, ia meninggalkan orangtuanya dan datang ke sini untuk belajar, ia masuk akal, aku bangga padanya, ia bekerja keras untuk memenuhi impian ayahnya. 

Durga mendengar ini dan pergi ke kamar. ia mengingat kata-kata dan tangisan Subadra. Shri pergi ke kamar. Subhadra memberi tahu teman-temannya bahwa Shri menyebut Durga sebagai saudara perempuan, karena ia memberikan nilai-nilai baiknya. Shri bertanya pada Durga mengapa kamu menangis, apakah kamu khawatir untuk ujian, katakan padaku. Durga berpikir tentang Subadra.


0 komentar:

Post a Comment