Home » , » Sinopsis Saraswati Chandra Episode 41

Sinopsis Saraswati Chandra Episode 41

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Saraswati Chandra Episode 41
Sinopsis Saraswati Chandra Episode 41
Sisnettv.com - Sinopsis Saraswati Chandra Episode 41. Ibu Kumud dan Kusum mengkhawatirkan Kumud. Ghuman datang dan sangat mengejeknya sehingga ia gak dapat menjawab dan ia pergi. Ghuman tersenyum. Vidyachatur membuka pintu dan Kumud dan Saras masuk. Ghuman bereaksi saat melihat mereka dan bertanya pada mereka apakah mereka bersama? Dimana mereka Mengapa mereka terlambat? Saras akan memikirkan Kumud, jika bukan tentang dirinya sendiri? Apa yang akan orang katakan? ia mengatakan bahwa hubungan mereka gak lain. ia mengejek Kumud, Saras memintanya untuk menghentikannya. 

Ghuman mengatakan itu bukan Dubai, tapi sebuah kota kecil. Kumud mencoba menjelaskan pada ibunya tapi ia menampar Kumud. Vidyachatur dan semuanya kaget. Kumud menangis. ia gak mendengarkan siapapun. Vidyachatur mengatakan Kumud dan Saras masuk ke dalam dan gak menjelaskannya. Daun Kumud menangis. Ghuman bertanya pada Saras bagaimana ia mendapat luka, ia akan memberikan bantuan padanya. ia bertanya di mana mereka? Saras gak menjawab apapun Saras datang ke Kumud dan mengatakan bahwa ia meminta maaf dari pihak ibunya. Kusum dan Kumari bertanya kepada Kumud di mana mereka berada, karena keluarga mengkhawatirkannya. 

Ghuman bilang ia minta maaf dari sisi Saras ke Vidyachatur. Ghuman mengejeknya dan Badimaa menyela bahwa ada begitu banyak masalah. Ghuman berdebat dengan Badimaa. Vidyachatur juga membalasnya dengan cara sombong. ia bilang mereka semua mempercayai Kumud. ia tahu Kumud gak akan melanggar batas hidupnya. ia mengatakan untuk gak mengatakan apapun pada Kumud. Ghuman marah. Kumud sedang menyalakan tongkat, dan ia menangis. ia bilang ia telah melanggar kepercayaan ayahnya. ia memikirkan kata-kata buruk Ghuman. ia bilang mengapa aku memanggilnya di sini, semua ini terjadi karena aku. 

Saras datang kesana Kumud menoleh kepadanya dengan tongkat yang serasi yang menyala di tangannya. Jemarinya terbakar. Saras melihat ini bergerak cepat, ia menghentikannya di tengah jalan. ia bertanya mengapa kamu datang ke sini? ia bergerak mundur. ia bertanya apakah itu terbakar. ia bilang ya, hatiku dan hatiku sudah terbakar. ia mengatakan kepadanya mengapa kamu datang ke arah aku. ia bilang kamu telah menulis dalam surat yang menurut kamu merupakan beban, lalu mengapa kamu mengejarku? Kenapa kamu gak meninggalkanku sendiri? ia bilang ia bahkan pernah menulis yang gak berhubungan dengan aku, aku harus pergi, tapi kamu menghentikan aku. aku telah mengatakan kepada kamu bahwa jika aku gak pergi, maka aku gak akan bisa pergi selamanya. Mengapa kamu menelepon aku di sini, Mengapa aku datang ke sini, Mengapa kita saling peduli? ia punya banyak pertanyaan tapi gak ada jawaban. ia mengatakan ada sesuatu yang gak disebutkan namanya di antara kita dan ia yakin akan hal itu. Kita gak bisa menyangkal hal ini. 


0 komentar:

Post a Comment