Home » , » Sinopsis Saraswati Chandra Minggu 21 Juni 2020 - Episode 21

Sinopsis Saraswati Chandra Minggu 21 Juni 2020 - Episode 21

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Saraswati Chandra Minggu 21 Juni 2020 - Episode 21
Sinopsis Saraswati Chandra Minggu 21 Juni 2020 - Episode 21
Sisnettv.com - Sinopsis Saraswati Chandra Minggu 21 Juni 2020 - Episode 21. Pandit mengatakan bahwa Saras harus mendapatkan hukuman atas tindakan ini. Semua orang terkejut dan orang berdiskusi di antara mereka sendiri. Penduduk desa mengatakan bahwa mereka tak akan meninggalkannya. Vidyachatur mengatakan bahwa Saras tak bisa melakukan ini dan ia mungkin akan menyalahkan orang lain terhadapnya. Vidyachatur mengatakan jika ia berbicara dengan Saras saja, mungkin ada solusinya. 

Saras bilang Kaka aku siap untuk hukuman dan aku bertanggung jawab. Gyaan mengatakan bahwa mereka tak bisa menghukum tamu mereka dan ia akan memastikan hal ini tak akan terjadi lagi. Pandit mengatakan tak Sapi itu milik Ilaben, dan sapi itu adalah cara baginya untuk mengurus keluarganya. Teriakan pandit dan meminta Gyaan akan menanggung biaya keluarganya. Namun Gyaan diam saja. Seorang penduduk desa mengatakan bahwa mobil Saras tak hanya memukul sapi, tapi juga memukul Ilaben dan tangannya terluka. Dan Saras harus mendapat hukuman tinggi. Mereka bilang mereka harus membuat wajahnya hitam dan mereka membawanya mengikutinya.


Kumud berpikir ia tak bisa melakukan ini dan lari menyelamatkan Saras. Yash juga ingin menghentikan penduduk desa tapi ibunya menghentikannya. Kumud menghentikan semua orang, dan berdebat dengan penduduk desa. ia mengatakan bahwa Saras belum melakukan apapun dan ia tak bersalah dan tak ada yang akan menyentuhnya. Pandit mengatakan bahwa ia tak akan mendengarkan Kumud, dan jika ia termasuk di antara keduanya, ia juga akan dihukum dengan Saras. Kumud mengatakan bahwa ia selalu berjuang untuk kebenaran dan hari ini juga ia akan memperjuangkan kebenaran. 

Saras menatap Kumud. Kumud mengatakan Saras telah menyalahkannya untuk menyelamatkan citra keluarganya. ia mengatakan bahwa jika Saras ingin, ia bisa saja meninggalkan desa dan telah pergi jauh, ia kembali karena keluarganya. Sang pandit bertanya apakah ia memiliki bukti bahwa Saras belum melakukannya. ia bilang ia tak punya bukti tapi ia memiliki keyakinan. ia berbicara mendukung Saras mengatakan bahwa ia pergi ke Mandir setiap hari karena ibunya biasa pergi ke mandir. Bagaimana mereka bisa menyalahkan orang seperti itu? Saat pabrik terbakar, Saraslah yang melompat ke dalam api dan menyelamatkan Vidyachatur. ia menyelamatkan seorang gadis dari sebuah danau. ia mengatakan bahwa mereka yang menyalahkan Saras sebenarnya menghina ibunya. ia mengatakan maaf pada Purohitji, dan mengatakan bahwa ia berpihak pada orang yang tak bersalah, dan itu adalah dharam-nya, dan ia akan selalu melakukannya. 

Vidyachatur mengatakan bahwa Saras telah menyelamatkan nyawa seorang gadis, dan ia harus diberi kesempatan. Kata pandit ok tapi ia harus melakukan Prayaschit. Saras bilang ia menerimanya. Pandit mengatakan bahwa Prayaschit (Kurban Tebusan) akan sulit dan Saras tak mengerti arti gaudhan. Saras bilang ia tahu Kata pandit itu ok dan mengatakan kepadanya bahwa ia harus bekerja keras di desa tersebut dan menanggung biaya keluarga Ilaben dan membelikannya seekor sapi. Sampai ia tak bisa pergi. 

Pandit juga mengatakan bahwa Saras akan diberi makanan satu kali sehari, dan tempat tidur di luar rumah Ilaben dan ia harus tidur di sana dengan kondisi cuaca apapun. Kumud menangis. Vidyachatur bilang Purohitji aku akan mengurus kerugian Ilaben. Kusum dan ibunya juga terlihat menangis. Vidyachatur mengatakan bahwa ia akan membeli seekor sapi untuk Ilaben dan Saras akan tinggal bersama mereka di rumah mereka. Saras mengatakan Vidyachatur bahwa dengan uang mereka bisa memenuhi kehilangannya, tapi bukan luka hatinya. Kumud mendengar ini dan menangis. Saras mengatakan hanya jika ia melakukan apa yang dikatakan oleh Purohit kepadanya, Ilaben akan dibenarkan. Badimaa kaget. Semua orang menatap Saras. 

Saras bilang mari pergi dan si Pandit membawanya. Ibu Yash mengucapkan terima kasih kepada bhagwan bahwa bhagwan telah mengirimnya untuk menyelamatkan Yash. Yash mengatakan bahwa hari ini jijaji telah menyelamatkannya tapi jika ada yang mengetahui kebenaran maka apa yang akan terjadi. ia mengatakan bahwa hanya ada satu cara dan mengemas pakaiannya dan memintanya untuk lari dari pintu belakang. Yash kabur. Kantilal terlihat di kantor pos yang mengirim uang dan ia mengatakan itu adalah beban untuk menyimpan uang seseorang.  

Saras pergi ke rumah Ilaben. Kumud mengikutinya. Saras mengetuk pintu. Anak laki-laki Matlab membuka pintu dan mengatakan bahwa seseorang telah memukul sapi mereka. Saras bilang dialah yang melakukannya. Ilaben sedang beristirahat dan ia mendengarnya dan meminta ia untuk pergi jika tidak, ia akan melakukan hal yang sama dengan apa yang ia lakukan pada sapi itu. Kumud sengaja mendengar ini. Keajaiban itu sangat marah dan meminta Saras untuk pergi.  Saras mengatakan akan membuat pot lumpur dan menjualnya dan membeli sapi untuknya. ia tak menerima ini karena Saras telah membunuh sapi itu. 

Ilaben mengatakan bahwa ia dan keluarganya akan melakukan bunuh diri daripada meminta bantuan Saras dan menutup pintu. Kumud datang dan mengatakan pada Saras mengapa ia mendengarkan semua ini jika ia tak melakukan apapun. Saras mengatakan Kumud untuk pulang dan tak datang dalam hal ini.Kumud mengatakan ia tahu ia tak bersalah karena ia telah melihatnya pergi sendiri dari rumah mereka. Saras kemudian bertanya mengapa ia mengawasinya. Kumud tetap diam dan berpikir jika ia menghentikannya, ini tak akan terjadi.  


0 komentar:

Post a Comment