Home » , » Sinopsis Chandrakanta ANTV Episode Terakhir - Episode 94 TAMAT

Sinopsis Chandrakanta ANTV Episode Terakhir - Episode 94 TAMAT

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Chandrakanta ANTV Episode Terakhir - Episode 94 TAMAT
Sinopsis Chandrakanta ANTV Episode Terakhir - Episode 94 TAMAT
Sisnettv.com - Sinopsis Chandrakanta ANTV Episode Terakhir - Episode 94 TAMAT. Bhadramaa meminta Umang untuk pergi dan memberi tahu Chandrakanta. ia bertanya di mana dia? Bhadramaa mengatakan dari mana kamu datang? Umang lari dari sana. Asurs menangkap Bhadramaa. Iravathi bertanya padanya di mana mereka? Bhadramaa mengatakan aku gak akan memberi tahu. Iravathi menyakiti Bhadramaa dengan kekuatan gaibnya. 

Pintu terbuka. Veer menutupnya, Chandrakanta menjaga bayi itu di tempat tidur dan mengatakan bahwa ia akan pergi dan bertarung dengan Iravathi, karena ia gak bisa membaca pikirannya seperti dia. Chandrakanta melindungi rumah dengan perisai dan pergi menghadap iravathi. Iravathi membuat Chandrakanta ditawan oleh kekuatannya. Bayi mulai menangis. Veer berpikir ia harus pergi dan melindungi Chandrakanta. ia meninggalkan bayi itu tanpa pengawasan. 

Umang melihat Chandrakanta diikat oleh kekuatan magis. Chandrakanta memintanya untuk membawanya keluar. ia bilang aku gak tahu banyak sihir. ia mencoba, tetapi ia gak bisa diselamatkan. Chandrakanta memintanya untuk membebaskannya demi putrinya, Veer dan rakyatnya. ia bilang aku akan membaca mantra dan memintanya untuk mengulanginya. Umang membebaskan Chandrakanta. Chandrakanta mengatakan kepadanya bahwa bayi itu ada di gubuk. 

Veer menyerang Iravathi dan memintanya untuk datang kepadanya. ia lari. Iravathi berpikir pria bodoh, aku gak berlari di belakang seseorang, semua orang berlari di belakangku. ia pergi ke gubuk dan mendapatkan bayinya. Chandrakanta menegur Veer karena kehabisan meninggalkan putri mereka sendiri. Iravathi memberi tahu bayi itu bahwa ia bisa melempar bayi jauh sekarang, dan mengatakan sama seperti aku membunuhmu, orang tuamu akan mati. aku gak berlari di belakang seseorang, semua orang berlari di belakang aku. ia pergi ke gubuk dan mendapatkan bayinya. 

Chandrakanta menegur Veer karena kehabisan meninggalkan putri mereka sendiri. Iravathi memberi tahu bayi itu bahwa ia bisa melempar bayi jauh sekarang, dan mengatakan sama seperti aku membunuhmu, orang tuamu akan mati. aku gak berlari di belakang seseorang, semua orang berlari di belakang aku. ia pergi ke gubuk dan mendapatkan bayinya. Chandrakanta menegur Veer karena kehabisan meninggalkan putri mereka sendiri. Iravathi memberi tahu bayi itu bahwa ia bisa melempar bayi jauh sekarang, dan mengatakan sama seperti aku membunuhmu, orang tuamu akan mati. Chandrakanta dan Umang menyalahkan Veer karena meninggalkan bayi itu. Veer berteriak dan berkata aku pikir Maa datang untuk membawaku. 

Chandrakanta mengatakan Ansh Iravathi ada di dalam dirimu dan mengatakan kepadanya bahwa ia akan membawa putrinya kembali dan meminta Veer untuk pergi. Veer bilang aku gak melakukan ini dengan sengaja. Iravathi datang ke Hirnasur dan memintanya untuk membakar bayi itu. Hirnasur menghentikannya dan mengatakan bayi ini ajaib dan gak bisa mati dalam api ini. ia mengatakan ia bisa terbakar dalam api pataal dan memintanya untuk memberikan pedang ajaib. Iravathi menolak untuk memberikan pedang. 

Hirnasur akan pergi. Iravathi memintanya untuk membakar bayi di api Pataal dan setuju untuk memberikan pedang padanya. ia setuju dan memanggil api Pataal. Iravathi berpikir begitu ia membunuh bayi itu, aku akan mengangkat pedang dan membunuh Asur ini. ia pikir ia akan memerintah 3 dunia. Chandrakanta menangis untuk bayi itu .. Bhadramaa menegur Gehna karena menceritakan tentang dirinya. Gehna mengatakan bahwa ia gak berdaya melihat Tej dalam bahaya. Bhadramaa mengatakan bahwa Iravathi mengambil semua info darinya. Tej mengatakan kita akan pergi ke sana dan membantu Chandrakanta. Chandrakanta mencoba mencari tahu bayinya menggunakan tanah dan mendengar bayi menangis. Bhadramaa dan yang lainnya mendengar tangisan bayi. 

Iravathi menempatkan bayi itu dalam api Pataal. Chandrakanta datang ke sana dan berteriak tidak. Veer melompat ke dalam api dan menggendong bayinya. Idola Tuhan ditampilkan. Iravathi terkejut. Veer melempar bayi itu dan jatuh ke dalam api. Bhadramaa menghentikan Chandrakanta dari melompat ke dalam api dan mengatakan bahwa mereka akan menyalakan api. Mereka gak bisa melakukannya. Hirnasur mengatakan bahwa itu adalah api Pataal dan gak dapat dipadamkan. Chandrakanta berdoa kepada Dewa Wisnu dan memintanya untuk menghujani hujan. Hujan turun dan api Pataal padam. Iravathi mengambil pedang. 

Hirnasur mengatakan pedang ini adalah milikku sekarang, kamu gak bisa mengambilnya. Iravathi mencoba menakut-nakuti ia dan pergi menuju Chandrakanta. Bhadramaa dan yang lainnya pergi dari Chandrakanta untuk bertarung dengan Hirnasur dan abu. Chandrakanta mengikat bayinya ke punggungnya dan berpikir ia harus membunuh Iravathi yang telah membunuh ibunya. ia pikir ia harus mengakhiri ceritanya. Chandrakanta terluka dan berdoa kepada Wisnu ji bahwa putrinya akan aman sekarang. Iravathi menarik garis di tanah. Tiba-tiba beberapa simbol magis muncul di dahi bayi dan hal yang sama jatuh di langit. Sesuatu muncul di langit. Iravathi dan Hirnasurs mati dan mayat mereka lenyap. 

Chandrakanta mendatangi Veer yang agak terbakar dan memintanya untuk gak meninggalkan mereka. ia bilang aku pikir kamu salah dan menangis. Sebuah pot jatuh di sana. Chandrakanta mengatakan itu gak ada gunanya bagiku. Umang melihat batu yang berkilau dan memberikan ke Chandrakanta. Chandrakanta memperlakukan Veer dengannya. Veer membuka matanya dan bertanya pada Chandrakanta apakah ia baik-baik saja? ia memeluknya dan menangis. ia mengatakan kita telah menang, putri kita telah membunuh Iravathi, ketakutan itu, ketakutan dll sudah mati sekarang. ia mengatakan Kaal ki Rani sudah mati sekarang. 

Veer mengatakan putri kami melakukannya. Mereka datang ke Istana. Chandrakanta mengumumkan putrinya sebagai masa depan Vijay garh. ia menyebut putrinya sebagai Suryakanta. Veer mengatakan ia adalah Rajkumari Suryakanta. Semua orang mengatakan Raj Kumari, Suryakanta ki Jai.

Chandrakanta berakhir dengan Happy Ending. Dengan cerita putri Chandrakanta yang membunuh Iravathi dan berhasil menyatukan kedua orang tuanya. TAMAT

0 komentar:

Post a Comment