Home » , » Sinopsis Chandrakanta Episode 17 - Kamis 20 Agustus 2020

Sinopsis Chandrakanta Episode 17 - Kamis 20 Agustus 2020

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Chandrakanta Episode 17 - Kamis 20 Agustus 2020
Sinopsis Chandrakanta Episode 17 - Kamis 20 Agustus 2020
Sisnettv.com - Sinopsis Chandrakanta Episode 17 - Kamis 20 Agustus 2020. Veer mengatakan kepada Tej bahwa setelah mencoba begitu banyak, Chandrakantha tak mempercayainya bahkan sekarang. Tej bilang melihat Gehna, ia tak akan mempercayainya, ia harus pergi dan meyakinkannya lagi. Veer mengatakan maa membawa Chandrakantha ke suatu tempat. 

Rahu dan murid-muridnya mengelilingi Chandrakantha dan meminta untuk mengatakan yang sebenarnya, kalau tak ia akan mati. Iravathi bertanya kepada Chandrakantha mengapa ia kembali ke istana, apa yang ia butuhkan. Rahu melempar tornado ke Chandrakantha. Chandrakantha berdoa vande Wisnu. Mayavi sebagai burung tetes batu gomedh dan Chandrakantha menangkapnya. Chandrakantha mengatakan bahwa ia adalah wanita nelayan sederhana, putri Bheema dan Ruchi dan tumbuh di tepi pantai, ia ingin belajar sihir, namun bagaimana seorang nelayan belajar sihir, mungkin mimpinya membuatnya melakukan sihir kecil. 

Bhada mengatakan Iravathi bahwa Chandrakantha mengatakan yang sebenarnya, jika tidak, Rahu akan mendorongnya ke tanah. Iravathi mengatakan bahwa ia setengah berada di dalam tanah. Bhadra mengatakan bahwa kekuatan Vishu telah mengisapnya di dalam tanah, ia mengatakan yang sebenarnya. Chandrakantha terus memegang godmedh dan ambruk. Veer berlari dan memeluknya, meminta untuk membuka mata. Iravathi bertanya apa yang ia lakukan di sini. ia bertanya mengapa ia membawa Chandrakantha ke kuil, hutan, dll.

Iravathi bertanya apakah ia merasakan sakit saat melihat Chandrakantha kesakitan. Veer mengatakan bahwa ia merasa sakit saat melihat rasa sakit ibunya, gadis ini mengatakan kebenaran dan jika ia meninggal, keadilan Vijaygarh akan dikalahkan, ia mengangkat herr dan bergegas menuju istana. Batu Gomedh jatuh. Gehna mengambilnya. Veer membawa Chandrakantha ke vaidya dan bertanya mengapa ia tak menyembuhkan Chandrakantha. Vaidya mengatakan bahwa luka-lukanya adalah internal dan mental, begitu obatnya mulai bekerja, ia akan terbangun. 

Veer menghadapi ibunya bahwa Chandrakantha telah hancur dan menjadi tak stabil, jika Iravathi bahagia sekarang. Iravathi mengatakan Chandrakantha adalah seorang pesulap dan sihirnya berbicara tentang Veer. Kebenaran Chandrakantha tertangkap. Veer bertanya kapan. Iraavathi mengatakan bahwa Chandrakantha adalah pesulap dan pelindung, ia memberi tahu Veer mengajarkan pertarungan pedangnya dan bahkan mungkin sihir, kebenarannya telah keluar. 

Veer mengatakan Chandrakantha bukan pembohong, lihat kondisinya. Iravathi mengatakan Chandrakantha beresiko, namun ia kesakitan. ia mengatakan bahwa ia khawatir dengan ibunya, terkadang ia mengatakan bahwa ia harus menjaganya agar tetap hidup untuk menangkal sihir hitam, terkadang ingin membunuhnya, apa yang ia lakukan. Pembantu menginformasikan bahwa Chandrakantha sadar sekarang. Veer bergegas mendekatinya dan bertanya apakah ia baik-baik saja. Chandrakantha meminta untuk menjauh darinya. ia bertanya apakah ia marah padanya. ia bertanya siapa dia?


0 komentar:

Post a Comment