Home » , » Sinopsis Chandrakanta Episode 41 - Minggu 13 September 2020

Sinopsis Chandrakanta Episode 41 - Minggu 13 September 2020

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Chandrakanta Episode 41 - Minggu 13 September 2020
Sinopsis Chandrakanta Episode 41 - Minggu 13 September 2020
Sisnettv.com - Sinopsis Chandrakanta Episode 41 - Minggu 13 September 2020. Surya membawa Veer yang terluka dan gak sadar kembali ke istana dan berkata pada Iravathi dan yang lainnya bahwa seseorang menyerangnya, namun Veer menyelamatkannya. Begitu mereka pergi, ia berkata kepada ayahnya bahwa ia mencoba untuk menghukum Veer dan mengambil ingatannya yang lama, namun gak dapat, ia mengendalikan ingatannya dengan sangat baik. 

Mimpi Veer tentang Chandrakantha, wajah Surya beralih ke wajah Chandrakantha, kejadian baru-baru ini, dan lain-lain dan terbangun dengan berpikir mengapa ia mengingatnya dengan sangat baik. ia mendengar suara anket dan bertanya siapa itu. Chandrakantha memegang lampu berjalan dan ia mengikutinya. ia masuk ke kuil Wisnu dan menyembunyikannya.


Veer memasuki kuil dan berpikir bagaimana ia datang ke sini, ia diangkat dan diikat di udara. Chandrakantha berasal dari balik berhala. Veer bilang Surya, apa yang ia lakukan di sini, ia gak tahu sihir. Chandrakantha berkata Surya gak tahu sihir, namun Chandrakantha tahu. ia menyiksanya dan berkata bahwa ia ingin ia merasakan rasa sakit yang dirasakannya saat mengkhianatinya dan ditikam. 

Veer bilang ia gak melakukan apa-apa, gak membunuh siapa pun, siapa dia? Chandrakantha meminta untuk menerima bahwa ia menipunya cinta dan membunuhnya dengan tipu daya. ia bilang ia gak membunuh siapa pun dan ambruk. ia melemparnya ke lantai dan berkata bahwa ia gak ingin ia menerima kejahatannya karena ia harus mati. 

Daksh masuk dan melihat-lihat persembunyian. Chandrakantha mendapat pisau untuk membunuh Veer, namun ayahnya menghentikannya. Chandrakantha berkata bahwa ia membunuhnya dengan kejam. Ayah bilang Veer benar-benar gak ingat apa-apa dan ia pasti gak membunuhnya. Chandrakantha berkata pengkhianatan ada dalam darah Veer dan Iravathi dan ia berbohong. Ayah bilang kalau Veer gak ingat apa-apa, maka ia belum membunuhnya. 

Daksh merasa senang karena Chandrakantha gak mati dan bertindak sebagai hantu, ia akan memberi tahu Iravathi. Chandrakantha menciptakan kasur dan membuat Veer berbaring di atasnya. ia mengambil namanya. Ayah bilang ia tahu sulit untuk menghukum orang yang dicintai. Chandrakantha berkata saat ini ia adalah seorang pengkhianat, ia akan membunuhnya. ia terbang dan menerbangkannya ke istana. Daksh berpikir ia benar-benar hebat.


0 komentar:

Post a Comment