Home » , » Sinopsis Chandrakanta Episode 52 - Kamis 24 September 2020

Sinopsis Chandrakanta Episode 52 - Kamis 24 September 2020

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Chandrakanta Episode 52 - Kamis 24 September 2020
Sinopsis Chandrakanta Episode 52 - Kamis 24 September 2020
Sisnettv.com - Sinopsis Chandrakanta Episode 52 - Kamis 24 September 2020. Bhadramaa bangun dan berteriak bahwa Chandrakantha masih hidup, ia harus memberi tahu Iravathi. ia berjalan dengan susah payah dan dengan sihir membuka pintu gua dan berjalan keluar. Tentara mencoba untuk mengurung Veeer dengan rantai baja dan ia menolak. Iravathi masuk dan berkata ia tahu bagaimana mengendalikannya. 

Veer berkata ia gak melakukan apapun. Bhadramaa mencapai istana dan berjalan tanpa terlihat. Tentara mengumumkan Bhadramaa melarikan diri dari penjara dan mereka harus segera menangkapnya. Iravathi memberitahu Veer bahwa ia melakukan kesalahan besar dengan menculik Surya dan menjaganya sepanjang malam bersamanya, apa yang ia katakan padanya. ia bilang tidak. ia bersikeras dan meminta untuk mengingat apa yang terjadi setelah ia digantung. ia membayangkan kejadian itu dan mengira Surya melakukan sesuatu padanya. 

Prajurit masuk dan memberi tahu Bhadramaa melarikan diri dari penjara dan tentara mencarinya. Iravathi mengira ia harus bertemu Bhadramaa terlebih dahulu sebelum ia berbicara kepada siapa pun. ia bergegas keluar sementara Veer berteriak untuk mendengarkannya dulu. Tentara mengelilingi Bhadramaa yang memperingatkan untuk membiarkannya pergi, kalau gak ia akan membakar mereka hidup-hidup. 

Jam tangan Chandrakantha bersembunyi. Gehna datang dan berkata Bhadramaa sudah bangun sekarang. Iravathi bilang ia tahu. Chandrakantha menyebarkan asap hitam. Iravathi meminta Gehna untuk memberitahu Bhadrama agar gak melakukan sihir. Bhadramaa mengira seseorang ingin membantunya. 

Chandrakantha menculik Bhadramaa dan kabur. Iravathi memberi tahu Gehna bahwa Bhadramaa ingin memberitahunya sesuatu, tetapi mengalami koma sebelum itu, jika ia gak kembali pada malam hari, itu berarti orang lain menculiknya. Swayam pergi ke pasar dan meminta air. Penduduk desa mengidentifikasi ia dan melempari ia dengan batu. Umang juga melempari batu ia dengan berkata ini untuk membunuh temannya Chandrakantha. 

Swayam mengira ia gak bisa menjadi rakaat karena lemah dan harus melarikan diri. ia melarikan diri dan bersembunyi di balik pohon. Orang tua bertanya mengapa mereka melempar Swayam dengan batu. Anak muda berkata jika tidak, Swayam akan membunuh mereka semua. Anak muda lainnya berkata pasangan lain ingin menikah. Orang tua bertanya apakah mereka ingin mati. 

Tej masuk dan berkata gak ada yang akan mati. Umang berkata bahwa ia adalah ayyar Tej yang paling dimuliakan di Vijaygarh dan jika ia berjanji bahwa gak ada yang akan mati, maka gak akan ada yang mati. Swayam mendengarnya dan mengira mereka mencoba menjebaknya, tapi ia akan makan pasangan yang baru menikah malam ini dan menjadi lebih kuat untuk menghukum mereka semua.


0 komentar:

Post a Comment