Home » , » Sinopsis Nazar ANTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 16

Sinopsis Nazar ANTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 16

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Nazar ANTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 16
Sinopsis Nazar ANTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 16

Sisnettv.com - Sinopsis Nazar ANTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 16. Mohit tergantung di kipas angin, ia belum mati. ia bangun dan melihat sekeliling. Ruby sedang berpesta dan berpikir mengapa Piya ini gak jatuh sampai sekarang? ia melihat Mehdeshwi dan keluarga membawa diyas, ia berpikir bahwa divyajotnya, jika percikannya jatuh pada saya maka mereka akan tahu bahwa saya adalah penyihir, saya harus menjauh dari lampu ini. ia melihat mereka membawa diyas di pesta. ia mencoba memanjat tembok menggunakan kukunya. 

BACA JUGA:

Sinopsis Ikatan Cinta Selasa 12 Januari 2021 - Episode 119

Sinopsis Cinta Nikita Episode Terakhir TAMAT

Sinopsis Cinta Mulia Episode Terakhir TAMAT

Ramalan Zodiak Rabu 13 Januari 2021

Sinopsis Samudra Cinta SCTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 518

Sinopsis Dari Jendela SMP Selasa 12 Januari 2021 - Episode 245

Sinopsis Putri Untuk Pangeran Selasa 12 Januari 2021.

Sinopsis Buku Harian Seorang Istri Episode 1 - TAMAT

Sinopsis dan Daftar Pemain Love Story SCTV Episode 1 - TAMAT

Sinopsis Perempuan Pilihan Selasa 12 Januari 2021 - Episode 73

Sinopsis Cinta Azize Selasa 12 Januari 2021 - Episode 26

Sinopsis Cansu dan Hazal Selasa 12 Januari 2021 - Episode 16

Sinopsis Naagin 2 ANTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 43

Sinopsis Chandra Nandini Selasa 12 Januari 2021 - Episode 101

Sinopsis Jodha Akbar ANTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 117

Sinopsis Radha Krishna Selasa 12 Januari 2021 - Episode 93

Sinopsis Uttaran ANTV Selasa 12 Januari 2021 - Episode 97

Mehdeshwi membawa semua diyas di ruang tunggu. Ruby mengira aku harus pergi dari sini. ia lari dari sana namun dihentikan oleh biji mustard di pintu. ia berpikir bahwa mereka telah mengunci semua jalur. Ruby datang ke kamar Ansh untuk pergi dari jendela namun melihat biji mustard di sana juga. ia mencari semua kamar namun gak dapat menemukan jalan keluar. ia mengikat kerudung di wajahnya dan pergi ke ruang tunggu.

Mehdeshwi berkata kepada keluarga bahwa kita harus meletakkan diyas ini di setiap sudut sehingga kita dapat melihat penyihir dalam terang. Mohit jatuh dari kipas dan mencoba untuk bangun. Ruby datang ke ruang tunggu dan mencoba diam-diam pergi dari sana. Ruby mulai tertarik pada diyas, percikan api mencapainya. ia menjadi tegang dan melihat diyas. 

Mehdeshwi ingat bagaimana Divya berkata bahwa ketika percikan diyas ini jatuh pada penyihir, ia dilempari batu di tempatnya, ia akan terjebak dan gak akan bisa pindah dari tempatnya. Ruby mencoba pindah dari tempatnya namun ia gak bisa. ia mulai retak. Bunga api mendekatinya. Mohana melihat semua itu dari mirorrnya dan meminta Ruby untuk mencoba dan pergi dari sana. Semua anggota keluarga mencari penyihir. 

Mehdeshwi menatap Ruby dan melihat matanya berkobar, Ruby memiliki kerudung di wajahnya namun Mehdeshwi mengenalinya sebagai penyihir. ia tertegun dan berlari ke arahnya namun seseorang menyalakan lampu, semua diyas meledak. Retakan Ruby terisi kembali dan kukunya mengambil ukuran aslinya, ia lari dari sana.

Mehdeshwi melihat sekeliling namun gak dapat menemukannya. Mohana menyeringai dan mengira Mehdeshwi kalah lagi. ia melihat sekeliling dan menangis. Ansh mendatanginya dan bertanya apa yang terjadi? Mehdeshwi berkata ia melarikan diri lagi. Shekhar berkata siapa yang membuka lampu kembali?

Rishi berkata beberapa orang idiot mematikan lampu namun aku menyalakannya. Ansh bertanya kepada keluarga mengapa mereka mematikan lampu? Mehdeshwi berkata kami kehilangan kesempatan untuk menangkapnya. 

Ruby datang ke sana dan bertanya siapa yang kamu tangkap? Mohit datang ke sana dengan acak-acakan dan berkata hai kamu, Ruby berpikir bahwa bagaimana jika ia memberi tahu semua orang bahwa aku penyihir dan aku mencoba membunuhnya? ia menyeringai dan mengingat bagaimana ia mencabut rambutnya untuk keselamatan. Ruby mengira aku membutuhkannya. ia mengikat rambut di sekitar boneka dan menyembunyikannya di belakang punggungnya. 

Avi meminta Mohit turun dari tangga. AR.Ruby berpikir bahwa siapa pun yang menghalangi jalan saya, saya akan menyingkirkan orang itu. Mohit mulai turun namun kaki boneka Ruby memutar, kaki Mohit terpelintir dan patah, ia berteriak kesakitan, semua terpana, Ruby memutar kaki lainnya, Mohit menangis kesakitan. ia terus memutar kaki boneka saat ia menangis kesakitan.

Baca Selanjutnya Sinopsis Nazar ANTV Rabu 13 Januari 2021 - Episode 17


0 komentar:

Post a Comment