Home » , » Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 31

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 31

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 31
Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 31
Sisnettv.com - Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 31. Manohar memintanya untuk berpikir apakah ia benar atau salah. Mereka pergi. Durga mengejar mereka. Dulaari bertanya pada Yashpal apa yang harus menjawab kerabatku. Durga menghentikan teman-temannya dan meminta mereka untuk mengerti, aku tahu mereka tak mengambil nama Rishi, tetapi hatiku berkata, mereka berbicara tentang Amrita Didi-ku, ikuti Rishi bersamaku. Mereka menolak untuk membuang waktu dan melewatkan studi. Dulaari meminta Yashpal untuk melakukan tilak rasam dari rumahnya, dan memberikan pakaian berkualitas baik kepada kerabat saya untuk meyakinkan mereka, mereka akan memaafkan Anda, jika kamu memberi luka, kamu akan menggunakan salep. Dia melipat tangan. Durga mengatakan kamu akan tahu apa artinya kakak. 

Manohar mengatakan jika kamu gagal, kamu akan pergi ke Bhiwani dan persahabatan kita akan berakhir. Dia bilang ya, saya tak peduli. Bansi mengatakan apa yang kamu katakan, kami melakukan banyak hal untukmu. ia mengatakan kalian berdua tak melakukan segalanya, aku membantu kalian semua, kehidupan Amrita dapat merusak, aku akan memberimu pesta, ikut denganku. Mereka berdebat. Yashpal sedang dalam perjalanan dan berbicara di telepon, mengatakan Dulaari telah memaafkan kami, tetapi harus menjelaskan kerabatnya. Mereka memberi tahu Durga tentang Yashpal. ia berdoa dan memegang tangan mereka. Yashpal pergi. Durga berdebat dengan mereka lagi. Manohar mengatakan ini terlalu berlebihan, kami di sini dan menjelaskan Anda. ia bilang tak perlu, aku ingin bantuan, bukan Gyaan. 

Bansi mengatakan kita akan pergi jika ia tak mengerti. Rantai siklus Yashpal turun. Yashpal bilang aku akan terlambat ke sekolah. Saya akan menghentikan siklus di rumah Dulaari. Teman-teman Durga memintanya datang untuk ujian matematika. Dia menolak dan berdebat dengan mereka. Mereka mengembalikan tasnya dan pergi. Mereka berhenti dan melihat Durga. Durga menangis dan duduk di sana. Mereka pergi. Yashpal mencoba memperbaiki siklus. Pelatih Rajbeer lewat dan meminta saya membantu. Kata Yashpal, Sir ji, berminyak, tanganmu akan rusak karena lemak. Rajbeer menawarkan bantuan. Yashpal bilang aku akan pergi ke desaku, aku prajurit infanteri sekolah, kepala sekolah akan marah jika aku terlambat, aku datang ke desa ini untuk tujuan keluarga. Rajbeer memintanya untuk duduk di sepedanya. 

Yashpal berterima kasih padanya. Teman-teman Durga menunggunya di bus. ia naik bus. ia terluka di lututnya. Mereka semua mengkhawatirkannya. ia tetap pergi. Rajbeer dan Yashpal berbicara tentang olahraga. Rajbeer mengatakan bahwa saya adalah guru olahraga di Bhiwani, saya menemukan seorang gadis yang telah berlari dalam lomba, dan gagal semua anak laki-laki. Yashpal mengatakan ya, tapi ia jatuh, aku tak bisa melihatnya. Rajbeer mengatakan ia masih muda, tetapi memiliki banyak keberanian, lutut kirinya terluka, ia berlari kencang, berdoa agar saya mendapatkannya, pada hari saya mendapatkannya, saya akan menjadikannya juara. Yashpal memintanya untuk menemukannya di sekolah. Rajbeer mengatakan ia tak menulis nama sekolah dan nomor kontak, saya hanya tahu namanya, Durga. 

Yashpal mengatakan ini kebetulan, nama putriku juga Durga. Rajbeer menghentikan motornya. Durga membeli tiket untuk dirinya dan teman-temannya. Bansi bilang aku akan segera mengembalikan uang itu. Rajbeer bertanya apakah ia putrimu. Yashpal mengatakan tidak, Durga saya berbeda, ia tak mendapatkan waktu dari studi, ia tak membuang waktu dalam olahraga. Rajbeer mengatakan tubuh dan pikiran tetap sehat dengan olahraga, itu tak sia-sia. Yashpal mengatakan benar, tetapi Durga sedang belajar untuk ujian matematika. Rajbeer mengatakan ia adalah seorang juara. Yashpal mengatakan ia harus membuat nama desa bersinar.

Rajbeer mengatakan pemikiran kamu hebat, saya berharap setiap orang tua mendorong anak-anak seperti Anda. ia menjatuhkan Yashpal ke sekolah. Yashpal meminta Durga. Bocah itu berkata Durga tak datang. Yashpal mengatakan ia pergi pagi-pagi, memberinya makan siang. Durga belajar di kelas. Seorang anak laki-laki mengambil cegukan. Dia memikirkan Rishi. ia mengingat kata-kata Yashpal. ia berpikir untuk mengendalikan pikirannya. ia bilang aku akan lulus ujian matematika dulu dan kemudian memikirkan menyelamatkan Amrita. ia melihat Yashpal.

Baca Selanjutnya Sinopsis Meri Durga ANTV Episode 32

0 komentar:

Post a Comment