Home » , » Sinopsis Saraswati Chandra Episode 40

Sinopsis Saraswati Chandra Episode 40

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Saraswati Chandra Episode 40
Sinopsis Saraswati Chandra Episode 40
Sisnettv.com - Sinopsis Saraswati Chandra Episode 40. Telepon berdering Kumud mengambil teleponnya. ia mengatakan kepada ibunya bahwa ia harus mencari pekerjaan. Ibu Kumud mengatakan bahwa Vidyachatur tak berfungsi dengan baik karena ketegangan. Kumud mengatakan bahwa ia akan memenuhi perintah dan tak memberitahukan apapun kepada Vidyachatur. Ghuman mendengar ini dan tersenyum. Ghuman datang ke Saras. ia bertanya apakah ia punya pekerjaan? ia bilang ia berbicara dengan seorang agen. Saras menceritakan bagaimana ia mengetahui agennya. Ghuman mengatakan bahwa ia adalah ibunya dan ia ingin membantunya. Saras mengatakan akan menemui agennya. Ghuman memintanya untuk bertemu agen hari ini sendiri. 

Kumud pergi untuk bekerja dan Saras akan menemui agennya. Mereka bertabrakan satu sama lain lagi. Saras bergerak mundur mengambil beberapa langkah. Kumari datang ke sana dan menyarankan mereka untuk pergi bersama. Kumari mengatakan bahwa ia akan menjadi temannya. Saras meminta Kumud untuk pergi lebih dulu. Kumud melengkapi perintah untuk menyelamatkan nama ayahnya. Saras berbicara dengan agen untuk membeli tanah di dekat desa karena telah membuat sekolah. Kumud melihat gelang. Saras melihatnya memakai gelang. ia melihat Saras di cermin. O piya .. bermain. ia memberi tanda-tanda bahwa gelang merah itu bagus saat berdiri di sana. Kumud bilang ia tak suka bangles ini. ia memakai gelang hijau. ia tanda bahwa itu tak begitu baik. ia melihat ia di cermin. 

Tiba-tiba beberapa preman datang di tempat kejadian. Orang panik dan kabur. Kumud terjebak dalam kerumunan. Saras menutupinya. ia menyelamatkannya dan mengirimnya ke tempat yang aman. Badimaa mengatakan bahwa ia telah membuat kecantikan Kumud. Kari hari ini dan mereka menunggunya. Ghuman memberitahu Badimaa bahwa bahkan Saras pergi ke kota hari ini dan mungkin Kumud dan Saras akan berkumpul. Kusum bilang ia akan naik bus dan segera datang. Vidyachatur masuk dan mengatakan itu adalah bandh hari ini. Ibu Kumud memberitahu ia bahwa Kumud pergi ke kota. Viyachatur kaget. Saras dan Kumud masuk ke toko beras. Kumud mengatakan kepadanya terima kasih. Tangan Saras terluka saat menutup pintu. Tiba-tiba, gelang Kumud jatuh, dan Saras melihat gelang merahnya. 

Saras mengatakan itu adalah warna yang bagus. Kumud bilang ia tak tahu warna ini. Kumud mengatakan kapan ia akan sampai di rumah ia tak tahu. Kumud melihat Saras terluka. ia membawa air dan memintanya membersihkan luka itu. ia bilang tak apa-apa. ia melemparkan air ke arahnya dari kejauhan. ia bilang apa yang kamu lakukan ia mengatakan itu dan tersenyum. Vidyachatur berbicara dengan kliennya yang mengatakan Kumud meninggalkan toko. Ibunya mengatakan bahwa ia mungkin akan datang. Kusum meminta Vidyachatur agar tak khawatir. Ibu Yash mengatakan bahwa Saras juga ada di kota. Jika Kumud membuat hubungan hati dengan hati, maka semua orang ini akan hancur. Saras mengatakan bahwa mereka harus menunggu di sini untuk lebih banyak waktu. Kumud mengatakan bagaimana ia bisa sampai di rumah. Saras mengatakan semua ini tak terjadi di Dubai. 

Kumud bilang kau ada di sini untuk sekolah ibumu yang akan kau jalani sekarang. ia bilang aku hidup sendiri, jadi kemanapun aku tinggal, tak ada bedanya. Kumud mengatakan bahwa ia tak bisa hidup sendiri dan ia tak tahu bagaimana orang hidup sendiri. Saras mengatakan bahwa ia bekerja di sekolah, membantu Vidyachatur, menulis puisi, dan menggambar terutama mata. ia bilang kau tahu banyak tentang aku, katakan padaku tentang dirimu. Mereka berdebat. Saras meminta ia untuk menanyakan apapun. ia bertanya apakah ia punya pacar. ia bahkan tak mengatakannya. ia mengatakan mengapa kamu mempertanyakan begitu banyak. ia bilang aku seorang guru mengapa. ia bertanya mengapa jarak 4 langkah. ia tak menjawab. ia bilang mengapa ia menutup pintunya begitu keras. ia menegurnya. Mereka berdua membuka pintu bersama dan saling tersenyum. 


0 komentar:

Post a Comment