Home » , » Sinopsis Saraswati Chandra Rabu 10 Juni 2020 - Episode 10

Sinopsis Saraswati Chandra Rabu 10 Juni 2020 - Episode 10

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Saraswati Chandra Rabu 10 Juni 2020 - Episode 10
Sinopsis Saraswati Chandra Rabu 10 Juni 2020 - Episode 10
Sisnettv.com - Sinopsis Saraswati Chandra Rabu 10 Juni 2020 - Episode 10. Saras datang ke sana dan mengatakan kepadanya bahwa ia meminta nasihat dokter keluarganya dan melakukan pertolongan pertama Vidyachatur. Kumud menyuruh dokter untuk memeriksa Bapu-nya. Sementara Saras dan badi maa terlihat. 

Dokter memeriksanya dan mengatakan bahwa kamu berada di luar bahaya dan gak perlu khawatir. Semua anggota keluarga merasa senang. Vidyachatur berterima kasih padanya dan mengatakan putriku membawamu ke sini pada hari hujan ini. ia sangat pemberani dan anak mertua aku memiliki begitu banyak kesabaran.


Dokter menghargai keduanya dan mengatakan cocok. Vidya chatur mengucapkan terima kasih kepada saras dan mengatakan bahwa kamu memberi aku kehidupan baru hari ini. Saras memintanya untuk beristirahat. Kumud mengira aku gak mempercayainya namun ia menyelamatkan nyawa ayahku. Vidyachatur memberitahu Kumud bahwa kamu membawa dokter namun kamu takut. Kumud menangis dengan buruk. ia bilang aku baik-baik saja. 

Saras membuatku baik-baik saja. Sekarang seluruh hidupmu gak akan menangis. kamu memiliki seorang pengantin pria yang baik. ia menangis memeluknya. Kumari berbicara dengan Kumud bahwa jiju melakukan pekerjaan yang bagus dan kamu hanya akan memikirkannya hari ini. Kakak ipar Vidyachatur menghargai Saras bahwa ia dengan bantuan komputer melakukan keajaiban. 

Kumud mendengarkan mereka dan pergi dari sana. Saras berdiri sendiri dan berkata pada dirinya sendiri bagaimana aku harus memberitahu Vidyachatur kaka dalam kondisi kritis ini? Musiknya diputar oh piya. Dan Kumud datang ke sana dan ia melihat ia dan berpikir ia datang untuk berbicara dengan saya. Kumud berpikir apa yang harus aku bicarakan dengannya? Saras berpikir mengapa ia akan berbicara denganku. ia gak mengizinkan aku melihat wajahnya. ia pikir gak menghadapi namun kamu benar benar mendengarkan ucapan terima kasih saya. ia pikir ia masih marah dengan saya. ia kemudian berpikir mengapa aku harus membiarkan ia melihat wajah saya. 

Bapu akan merasa gak enak saat mengetahui hal yang sebenarnya. ia pergi dengan marah. Saras melihat ke atas. ia berkata pada dirinya sendiri bahwa kamu harus berbicara dengan aku Kumud. Yash membawa obat-obatan dan Kumud memintanya untuk menunjukkan, ia mengatakan bahwa aku akan menunjukkan pertama pada jijaji. Kusum datang ke sana dan mengatakan jijaji ingin bertemu dengan kamu dan ia menunggu di belakang kuil. ia bilang aku gak akan berbicara dengannya. Kusum mengatakan namun ia bilang ia akan menunggu sampai kamu datang. 

Kumud datang ke kamar tidurnya dan sedang memperbaiki apa yang harus dilakukan. Kusum memintanya untuk pergi dan menemuinya atau kamu gak akan tidur. Kumud bilang aku lelah dan akan tidur. ia memintanya untuk tidur juga. Candi: Sementara Saras sedang menunggu Kumud. Dan lagu diputar di latar belakang kuch na kahe bas chup rahe .... ia merasa gelisah dan dilema apa yang harus ia lakukan? 

Sementara Kumud dan Saras memikirkan adegan kilas balik saat mereka bersama. ia akhirnya pergi menemuinya. ia menunggunya sepanjang malam dan sekarang sudah pagi. Rumah kumud: Ibu Kumud mengatakan pada badi maa bahwa karena Saras berani dan sabar bahwa Vidyachatur sembuh. Badi maa mengatakan kepadanya bahwa kita gak bisa mempercayainya. Ibu Kumud mengatakan itu adalah masalah kehidupan vidyachatur. ia mengatakan di Saraswati kita bisa melihat sekilas Saraswati dan bukan kumar's. ia mengatakan kepadanya bahwa pls dont memungkinkan orang untuk bermain dengan kami. 

Candi: Kumud datang ke kuil dan melihat Saras jauh dan hendak pergi dari sana. Saat itulah Saras memanggil namanya. Dan bilang aku tahu kau akan datang dan Kumud gak bisa berkata apa-apa dan hendak pergi lagi namun ia memintanya untuk berhenti. ia berbalik dan Saras datang ke sana dan membantunya membebaskan dupatta dari pohon itu. ia bilang aku harus pergi. ia bilang kau gak bisa pergi, kesehatan bapu aku gak sehat dan terserah kamu apakah kamu ingin tinggal atau pergi. ia bertanya apakah kamu ingin aku tetap tinggal di sini? ia bilang aku memintamu untuk berbicara dengan bapu namun apa yang ingin kamu sampaikan? ia berhenti dan Saras mengatakan Jika aku gak berbicara hari ini maka gak bisa selamanya. Aku gak bisa menunggu lagi ia mengatakan setelah membaca surat Anda, aku gak berharap kamu akan merasakan sakit siapa pun. kamu ingin kembali atau pergi. Saras memintanya untuk menatapnya. Kumud menjawab bahwa ia ingin mengatakan ini hanya dan pergi. Saras memanggil namanya. 


0 komentar:

Post a Comment