Home » , » Sinopsis Saraswati Chandra Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 27

Sinopsis Saraswati Chandra Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 27

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Saraswati Chandra Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 27
Sinopsis Saraswati Chandra Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 27
Sisnettv.com - Sinopsis Saraswati Chandra Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 27. Kumud mengatakan Vidyachatur bahwa ibunya mengatakan ini karena bahkan Badimaa pun marah kepadanya. Kumud mengatakan bahwa ia akan segera pulang lebih cepat. Ibu Yash masuk dan mengatakan Kumud bahwa itu perlu baginya untuk pergi. ia berbicara melawan Kumud. Kumud diam mendengarkan. Vidyachatur dan istrinya juga mendengarkan dengan tenang. Ibu Kumud menjadi tegang. Badimaa juga masuk ke sana. Kumud mengatakan kepada Badi Kaaki (ibu Yash) bahwa ia akan memastikan bahwa tak ada yang akan mengarahkan jari mereka ke arahnya. Vidyachatur tersenyum dengan bangga.

Baca Juga:

Bawang Putih Berkulit Merah Sabtu 27 Juni 2020.

Sinopsis Inayah ANTV Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 74

Sinopsis Pesantren Rock N Dut Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 27

Sinopsis Putri Untuk Pangeran Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 13

Sinopsis Bukan Salah Cinta Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 6

Sinopsis Tawakal ANTV Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 3

Sinopsis Titipan Ilahi ANTV Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 27

Sinopsis Insya Allah Surga Tingkat 2 Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 58

Sinopsis Anak Band SCTV Episode 1 - TAMAT

Sinopsis Saraswati Chandra Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 27

Sinopsis Faith Indosiar Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 12

Sinopsis While You Were Sleeping Indosiar Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 12

Ramalan Zodiak Sabtu 27 Juni 2020

Sinopsis Yeh Teri Galiyan Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 118

Sinopsis Meri Durga ANTV Sabtu 27 Juni 2020 - Episode 96

Badimaa mengatakan Kumud pergi ke Shiv Mandir dan memberi susu pada bhagwaannya. Kumud berkata Ji, dan ia pergi. Adegan bergeser ke rumah Ilaben: Anak Ilaben meminta susu. ia mengatakan Kumud mengatakan akan mendapatkan sapi baru untuk mereka. Ilaben mengatakan bahwa takdir apa yang mereka miliki, hanya itu yang akan terjadi, bukan yang Kumud katakan. Kumud datang ke sana dan melihat mereka. ia bilang ia berasal dari mandir Shiv Ji dan jika Raju minum susu, ia akan bahagia. Ilaben setuju bahwa itu adalah Prasad. Ilaben memuji Kumud hanya dengan mengatakan Shiv ji tahu siapa yang akan kamu dapatkan sebagai suami kamu tetapi orang yang akan menikah dengan kamu akan sangat beruntung. 

Kumud tersenyum dan berbalik. Saras berdiri di sana sambil mengamati Kumud. Piya kembali .. lagu diputar. Kumud merasa malu. Adegan bergeser ke pasar: Kumud dan Saras membawa pot ke pasar. Mereka berdebat di jalan. Saras tegang dan mengatakan jika pot tak laku hari ini, bagaimana kelak ia kelola. Kumud mengatakan ia telah memiliki rasa sakit seseorang, ia akan segera jalan. Mereka berdua mulai berdebat. Saras menyuruhnya duduk jauh dan hanya melihat. Saras mengingat apa yang dikatakan putra Ilaben dan bagaimana Kumud menjawabnya. ia pikir ia harus melakukan apapun untuk menjual pot lumpur. ia mulai menjual potnya. tak ada yang membeli. Kumud tersenyum malu melihatnya dari kejauhan. Orang melihat Saras dan mengatakan siapa yang mengizinkannya datang ke pasar. Kumud kaget. Saras merasa tak enak. 

Adegan bergeser ke rumah Kumud: Kusum datang meminta Kumud. Ibunya mengatakan bahwa ia pergi ke pasar. Kusum mengatakan ya untuk menjual pot Ilaben. Ibu Yash marah karena tak ada yang meminta Yash. Badimaa mengatakan bahwa kamu telah mengatakan bahwa kamu akan mati dan tak ada yang harus membicarakan tentang Yash, tetapi ia tak harus mengatakannya seperti itu karena ia mempercayai Kumud. Badimaa tak membiarkan ia mengatakan apapun dan ia tak akan mendengar sesuatu yang salah tentang Kumud. Adegan bergeser ke pasar: Saras mendapat pelanggan pertamanya dan menjual pot pertamanya. Kumud melihat ini dan bahagia. Seseorang datang dan mengatakan bahwa Saras telah memukul seekor sapi. Pelanggan tak membeli pot. 

Kumud berpikir bahwa ia tak akan membiarkan Saras gagal. Saras mengatakan bahwa ia sedang melakukan Prayaschit. Kumud datang ke sana dan berkata kepada pembeli bahwa jika ia membeli potnya, ia tak akan mendapatkan "paap" (dosa). ia mencoba meyakinkan pembeli. Saras lagi mulai menjual potnya. Orang sepertinya tak tertarik. Saras melihat ke arah Kumud saat ia tak terlihat lagi. Kumud mengumpulkan beberapa wanita dan memuji pot yang dibuat Saras, dan ia meyakinkan para wanita untuk membeli pot itu dengan cerdik dengan memberi mereka tawaran. Kepala wanita ke Saras. Para wanita meminta Saras untuk panci gratis. ia mengerti bahwa ini mungkin strategi pemasaran dan senyum Kumud dan juga memberi pot gratis. 

Kumud melihat ini dan senang melihat. Musik yang manis diputar di latar belakang. Kumud tersenyum. Kumud datang ke Saras dan mengatakan jika ia bisa membantunya. ia bilang iya pergi ke suatu tempat sehingga saya bisa menjual semua pot dengan damai. Kumud bertanya padanya apakah ia sudah menjual potnya. ia bilang iya, dan bertanya apakah tak maka kamu? ia mengatakan bahwa ia akan menjual semua pot seperti ia telah menjual pot sebelumnya. Saras kembali mencoba menarik perhatian konsumen. Kumud kembali membantunya tanpa berkata apa. ia kembali mengirim beberapa wanita untuk membeli potnya. Saras mengatakan pada Kumud maaf dan terima kasih. ia bilang ia tak tahu bagaimana mengatakan maaf dan terima kasih. ia bilang ia sudah menjual semua pot dan ia akan pergi sekarang. 

Saras memanggil Kumud dan memintanya untuk memberikan tangannya. ia memberinya upah pertama mereka. Kumud merasa senang. Kumud memberi monMata ke Saras untuk memberikannya pada Ilaben. ia bilang sebaiknya kau pergi padanya dan memberikannya karena ia tak akan menerima uang itu jika ia memberi. ia mengatakan kepada Ilaben bahwa kamu telah menjual semua pot itu. Kumud bilang aku tak berbohong.picture10Ilaben bertanya siapa yang ada disana? Kumud menjawab bahwa itu mereka. Kumud pergi ke Ilaben dan memberinya uang itu. Aku tak percaya bahwa mereka benar-benar menjual pot itu. ia mengatakan bahwa ia mendengar Saras memiliki bisnis besar.Kumud mengatakan bahwa ia telah menjual pot tersebut. Contohnya, Kumud menceritakan kepada Ilaben bagaimana ia memasarkan potnya. Saras juga mendengar itu dan berpikir hal yang sama yang diminta Kumud untuk ia lakukan tetapi ia tak mendengarkannya.  


0 komentar:

Post a Comment