Home » , » Sinopsis Chandrakanta Episode 44 - Rabu 16 September 2020

Sinopsis Chandrakanta Episode 44 - Rabu 16 September 2020

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Chandrakanta Episode 44 - Rabu 16 September 2020
Sinopsis Chandrakanta Episode 44 - Rabu 16 September 2020
Sisnettv.com - Sinopsis Chandrakanta Episode 44 - Rabu 16 September 2020. Veer dikalahkan di babak pertama. Iravathi menemaninya dan meminta untuk santai. ia meminta pembantu untuk membawa susu untuk Veer. Chandrakantha kembali dan mengambil kembali tempatnya memberikan ramuan untuk Sonakshi. 

Sonakshi masuk dan melihat pembantu menyiapkan susu untuk Veer mengatakan bahwa Iravathi memanggilnya. Cuti pembantu Sonakshi diam menambahkan ramuan susu dan cuti. Pembantu melayani susu ke Veer. Veer meminumnya dan menjadi binatang buas. Pertarungan dimulai. Swayam menawarkan bahwa ia akan menyelesaikan Veer sekarang. ia menyerang Veer berulang kali. Veer'anger bertambah dan ia malah membuat Swayam brutal.

Baca Juga:

Bawang Putih Berkulit Merah Rabu 16 September 2020 - Episode 153

Sinopsis Inayah ANTV Rabu 16 September 2020 - Episode 156

Sinopsis Belenggu Dua Hati Rabu 16 September 2020 - Episode 42

Sinopsis Istri Kedua SCTV Rabu 16 September 2020 - Episode 102

Sinopsis Putri Untuk Pangeran Rabu 16 September 2020 - Episode 142-143

Aku Hanya Ingin Dicintai Rabu 16 September 2020 - Episode 16

Sinopsis Samudra Cinta SCTV Rabu 16 September 2020 - Episode 372

Sinopsis Saloni ANTV Rabu 16 September 2020 - Episode 38

Sinopsis Perempuan Pilihan Rabu 16 September 2020 - Episode 7

Sinopsis Dari Jendela SMP Rabu 16 September 2020

Ramalan Zodiak Rabu 16 September 2020

Sinopsis Chandrakanta Episode 44 - Rabu 16 September 2020

Sinopsis Saraswati Chandra Rabu 16 September 2020 - Episode 108

Chandrakantha berpikir kapan Swayam akan menjadi rakshas. Iravathi mengira seharusnya ia gak membiarkan Swaym menjadi rakshas dan matahari terbenam melalui ilmu hitam. Swayam menjadi rakha dalam kemarahan dan serangan Veer dan lainnya. Baba melihat ia pergi ke Chandrakantha dan mengganggu. Serangan Swayam dan secara brutal melukainya. 

Chandrakantha ges prihatin melihat kondisi ayahnya dan memohon untuk memanggil vaidya / doc. Baba mengatakan waktunya telah tiba dan meninggal. Iravathis melihat Veer yang gak sadar dan terluka dan memerintahkan tentara untuk membawanya ke kamarnya dan merawatnya. Rakshas menuju hutan. Chandrakantha mengikutinya. Iravathi mengira ia harus menyelamatkan Chandrakantha dan berjalan ke hutan dengan tentara yang mencarinya. Chandrakantha menusuk duri di bahunya dan darahnya jatuh. 

Rakshas melihat darah dan mengikutinya. Iravathi mengira Swayam seharusnya gak melihat darah, kalau gak ia akan membunuh Surya. Chandrakantha bersembunyi di balik pohon dan mengira ia menjatuhkan darah dengan sengaja sehingga Swayam Rakshas harus keluar. Rakshas datang. ia mengatakan hari ini bahwa ia akan membunuhnya dan menyerangnya berulang kali menghitung pembunuhan orang tuanya, baba ia pembunuhannya, e tc. 

Veer bangun dan bertanya pada Vaidya apakah Swayam menang. Vaidya mengatakan tidak, rakshas datang, jadi pertarungan dibatalkan di tengah jalan. ia melanjutkan bahwa Swayam mengalahkannya, namun kemudian ia mulai memukul Swayam karena beberapa obat hipnotis. Veer bertanya siapa yang memberinya obat. Vaidya mengatakan mungkin seseorang, rakhas membunuh ayah Surya dan ia telah berada di belakangnya di hutan, Iravathi telah meninggalkan Chandrakantha untuk menyelamatkannya. 

Veer mengira ia harus menyelamatkan Surya dan pergi. Chandrakantha terus menyerang rakhas. Iravathi meminta sumpah untuk dibagi dalam 2 kelompok dan mencari Swayam. Chandrakantha melihat tentara dan berpikir jika melihat ia menyerang rakshas, ??dia akan mengatakan yang sebenarnya kepada semua orang. Seekor babi hutan menyerang tentara dan membunuhnya dan kemudian pergi ke Swayam yang terluka yang telah beralih ke bentuk aslinya dan menyembuhkannya. Babi kemudian berubah menjadi manusia. 

Chandrakantha mengidentifikasinya sebagai rajkumar Dhruv. Iravathi melihat tentara yang tewas dan berpikir bahwa Swayam membunuhnya meminta tentara untuk mengubur mayat di sana dan gak menceritakannya kepada siapapun. Chandrakantha berterima kasih kepada Dhruv karena telah menyelamatkannya dan mengenang kejadian lain saat ia menyelamatkannya. Dhruv mengatakan jika ia membunuh Swayam, bagaimana ia menjadi ratu, Iravathi akan membunuhnya dengan brutal. ia mengatakan bahwa Iravathi sangat kejam dan menggunakan saam daam dand bhed. Chandrakantha mengatakan Swayam rakhas membunuh ayahnya. Dhruv mengatakan bahwa ia membunuh ayahnya. Chandrakantha berdiri kaget.


0 komentar:

Post a Comment