Home » , » Sinopsis Chandrakanta Episode 47 - Sabtu 19 September 2020

Sinopsis Chandrakanta Episode 47 - Sabtu 19 September 2020

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Chandrakanta Episode 47 - Sabtu 19 September 2020
Sinopsis Chandrakanta Episode 47 - Sabtu 19 September 2020
Sisnettv.com - Sinopsis Chandrakanta Episode 47 - Sabtu 19 September 2020. Chandrakantha menangis di kamarnya dan berpikir mengapa ia menangis, musuhnya sudah mati. Gehna datang dan bertanya apakah ia bahagia sekarang, ia menipu dengan memberi kekayaan pada vaidya dan membunuh Veer. 

Chandrakantha memperingatkannya untuk keluar. Gehna menarik rambut Chandrakantha dan Chandrakantha berteriak untuk meninggalkannya. Swayam masuk dan marah melihatnya. ia mendorong Gehna dan memperingatkan betapa beraninya ia untuk menyentuh ia akan menjadi istri dan perintah untuk meminta maaf pada Chandrakantha. 

Gehna meminta maaf. Swayam bahkan berkata bahwa ia menangis saat Veer adalah saudaranya dan mencoba untuk menjadi romantis. ia mendorongnya dan melukai tangannya dan berdarah. Gehna menganggap Surya bukan hantu Chandrakantha dan Chandrakantha sendiri. ia pergi dan memberitahu Iravathi bahwa Surya adalah Chandrakantha saat ia berdarah dan bukan hantu. 

Iravathi meminta Bhadra untuk menghentikan tindakan bodoh ini. Gehna berkata sejak Surya datang ke istana ini, hanya buruk yang terjadi dan mengingatkan semua kejadian, kematian Daksh, rencana pembunuhan Iravathi, kematian Veer. Iravathi berkata jika Surya benar-benar Chandrakantha, ia tak akan menikahi Veer. Chandrakantha pergi ke hutan dan melihat seekor babi hutan datang. Ternyata Dhruv yang bertanya apa yang ia lakukan di hutan? ia bilang menjaganya. 

Diskusi mereka berlanjut. Elang Chandrakantha istha dev datang dan memberinya isyarat. Seorang sadhu datang dan berkata bahwa Chandrakantha harus mengembalikan pisau ajaib dalam waktu 2 minggu, jika tidak, ia tak dapat mengambilnya kembali dari Iravathi yang kejam. 

Swayam berkata bahwa mereka harus menanggung biaya apapun. Iravathi memanggil rajsabha lagi dan berkata bahwa Swayam benar, Veer adalah seorang pengkhianat dan layak mendapat kematian, jadi ia tak sedih atas kematiannya, sebenarnya ia sama sekali tak ingin berkabung dan menginginkan pernikahan Swayam dan Chandrakantha besok. Swayam berkata ini adalah hadiah terbaik yang diberikan ibu sampai sekarang. Chandrakantha berkata ia tak mau menikah.


0 komentar:

Post a Comment