Home » , » Sinopsis Kulfi ANTV Minggu 7 Februari 2021 - Episode 28

Sinopsis Kulfi ANTV Minggu 7 Februari 2021 - Episode 28

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Kulfi ANTV Minggu 7 Februari 2021 - Episode 28
Sinopsis Kulfi ANTV Minggu 7 Februari 2021 - Episode 28

Sisnettv.comSinopsis Kulfi ANTV Minggu 7 Februari 2021 - Episode 28. Lovleen menghadapkan Sikandar bahwa prioritasnya selalu Kulfi dan dia tidak pernah meninggalkan pilihan apapun, dia ingin menceraikannya dan jika dia telah memberikan cinta yang sama kepada Amyra, dia tidak akan melakukan ini; dia melakukan apa pun yang dia bisa bahkan jika itu salah untuk mendapatkan hak yang pantas diterima putrinya.

Baca Juga: 
Sikandar mengatakan jika dia menunjukkan sedikit cinta kepada Kulfi, dia akan mengorbankan seluruh dunianya untuknya; dia telah berubah menjadi jahat dan mengajar yang salah bahkan kepada putrinya, jika dia telah mengajari Amyra untuk mencintai saudara perempuannya, dia tidak akan memiliki temperamen jahat seperti dia; Baginya kedua putrinya Kulfi dan Amyra adalah segalanya baginya sekarang dan putrinya akan melanjutkan warisan musiknya, dll. 

Dia terus mencurahkan isi hatinya. Jimmy membawa sandera Amrya sambil menodongkan pistol padanya. Lovleen mengingatkannya pada Amyraa-nya. Sikandar memperingatkan untuk meninggalkan putrinya. Kulfi menangis untuk meninggalkan adiknya. Jimmy memperingatkan mereka untuk menjauh, kalau tidak dia akan menembak Amyra. 

Amyra menghadapkan Lovleen bahwa menurutnya ibunya baik, tetapi ternyata tidak; Dia berdoa kepada tuhan untuk mengubah ibunya Sikandar melempar sesuatu ke pistol dan jatuh. Dia berlari dan menendang Jimmy diikuti oleh Tauji dan Sukhi. Jimmy jatuh, mengambil pistol dan menunjuk ke Sikandar memperingatkan dia untuk mundur. Dia menembakkan peluru. 

Kulfi berlari menuju Sikandar untuk melindunginya, namun Cinta datang di depan dan membawa peluru. Polisi menangkap Jimmy. Keluarga berlari ke Lovleen dan bertanya mengapa dia melakukan ini. Lovleen mengatakan dia bertobat atas dosa-dosanya dan meninggal saat menyampaikan pidato emosional. Keluarga menangis untuknya.


0 komentar:

Post a Comment