Home » , , » Sinopsis Dari Jendela SMP Jumat 14 Agustus 2020

Sinopsis Dari Jendela SMP Jumat 14 Agustus 2020

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Dari Jendela SMP Jumat 14 Agustus 2020
Sinopsis Dari Jendela SMP Jumat 14 Agustus 2020
Sisnettv.comSinopsis Dari Jendela SMP Jumat 14 Agustus 2020. Irfan ketemu sama bu Inah. Tau-tau Nilam datang. Inah kaget karena Irfan bilang ia yang meminta Nilam datang. Irfan cerita tentang sikap Prapto tadi. Nilam malu dan menangis sedih. Bu Inah semakin stress dan merasa salah. Nilam bilang dia sudah habis kesabarannya.

Joko keluarin sapu tangan. Wulan tanya Joko mau apa. Joko bilang kan ada kejutan. Wulan senang senang aja. Joko lagi mau ikat mata Wulan pakai sapu tangan, tiba tiba hp Wulan bunyi. Tiba-tiba pak Lukman telpon. Joko kaget ketika Wulan angkat.
Joko semakin merasa deg2an. Telpon dimatikan. Wulan tanya kenapa? Joko lalu bilang nggak apa-apa. Lukman hanya meminta mereka agar pulang tepat waktu. Wulan senyum. Kan kita juga gak lama.

Joko tiba di tempat pesta. Dia menuntun Wulan. Lili cs sudah sudah ditempat. Mereka nampak Siapkan semua. Mereka bukain pintu. Dan Wulan pun masuk ke dalam. Wulan bingung kapan buka tutup matanya nih. Joko akhirnya buka tutup mata Wulan. Dan SUPRIIISE. Semua teman Wulan ada disana. Wulan kaget. Semua sudah lengkap dengan pernak pernik ulang tahun. Ada kuenya segala. Ternyata Semua berkat Gino.

Suti lagi telponan sama Gina. Gina tanya Suti lagi dimana? Suti bilang ia lagi cari sesuatu. Lagi cari motor, buat modal usaha. Gina tanya Motor buat apa? Dia mau sewain untuk di jadiin ojek online. Kan lumayan. Investasi.

Satria lagi jualan. Dia membagikan brosur ke orang orang lewat. Ada ibu ibu yang tanya soal motor. Satria berbalik dan kaget kalau Sutilah yang mau tanya. Suti juga kaget. Satria yang ada disana. Suti yang kadung kesal sama Satria atas semua peristiwa yang lalu, dia langsung hina hina Satria.

Wulan tiup lilin. Semua besorak. Kasih selamat dan doa buat Wulan. Semua nyanyi potong kuenya. Wulan kasih potongan kue pertama ke Joko. Santi diam-diam melengos cemburu. Lili liat dan tenangkan Santi.


0 komentar:

Post a Comment