Home » , » Sinopsis Lava Dan Kusha Minggu 22 November 2020 - Episode 21

Sinopsis Lava Dan Kusha Minggu 22 November 2020 - Episode 21

Posted by Sisnet TV

Sinopsis Lava Dan Kusha Minggu 22 November 2020 - Episode 21
Sinopsis Lava Dan Kusha Minggu 22 November 2020 - Episode 21

Sisnettv.com - Sinopsis Lava Dan Kusha Minggu 22 November 2020 - Episode 21. Shatrughan meminta Rishi untuk berhati-hati berbicara. Rama mengatakan setiap orang berhak untuk mengutarakan pendapat mereka. Pria itu berkata kami takut hal ini terjadi karena patung itu. Rama mengatakan orang yang takut gak memiliki persepsi, aku gak takut. Pria itu mengatakan semua orang berpikiran sama. Rama bertanya dimana semua orang. Pria itu mengatakan semua orang telah mengirim perwakilan mereka. 

BACA JUGA:

Sinopsis Ikatan Cinta Minggu 22 November 2020 - Episode 47

Sinopsis Hercai NET TV Minggu 22 November 2020 - Episode 7

Sinopsis Inayah ANTV Minggu 22 November 2020 - Episode 216

Sinopsis Samudra Cinta SCTV Minggu 22 November 2020 - Episode 455

Sinopsis Aku Ingin Dicintai Minggu 22 November 2020 - Episode 7

Sinopsis Putri Untuk Pangeran Senin 23 November 2020 - Episode 239

Sinopsis Dari Jendela SMP Minggu 22 November 2020 - Episode 190

Sinopsis Anak Band Sabtu 21 November 2020 - Episode 76

Sinopsis Istri Tercinta Sabtu 21 November 2020 - Episode 24

Sinopsis Perempuan Pilihan Senin 23 November 2020 - Episode 52

Ramalan Zodiak Minggu 22 November 2020

Sinopsis Chandra Nandini Minggu 22 November 2020 - Episode 51

Sinopsis Jodha Akbar ANTV Minggu 22 November 2020 - Episode 66

Sinopsis Radha Krishna Minggu 22 November 2020 - Episode 42

Sinopsis Mahabharata ANTV Episode 62 Minggu 22 November 2020

Sinopsis Shehrazat ANTV Minggu 22 November 2020 - Episode 21

Sinopsis Uttaran ANTV Minggu 22 November 2020 - Episode 46

Rama berkata kau harus membawa seseorang, kelompok wanita, sampai aku mendengar pendapat mereka, aku gak bisa memutuskan apa-apa tentang ini.  Rishi mengatakan kami datang untuk berbicara dengan Raja, seorang suami memberikan jawaban, kami akan mendapat kabar buruk ketika patung ini tetap di sini, kau akan bertanggung jawab atas kehancuran. Rama khawatir. Rakyat lalu pergi. Kusha bertanya bagaimana kita bisa diselamatkan dari Vanar, apakah kau mengamati Dheera. 

Lava mengatakan ini bukan waktunya untuk bermain teka-teki, mereka bisa datang kapan saja. Kusha berkata aku telah melihat Dheera bertingkah aneh melihat bayangan mereka, vanar mengalami ilusi. Lava berkata bagus. Kusha mengatakan bagaimana kita akan membuat refleksi besar. Lava mengatakan gak ada yang gak mungkin saat kita bersama, kita akan memaksa Rama untuk datang ke sini. 

Rama menangis dan melihat patung Shinta. ia mengoleskan sindoor ke patung Shinta dan bertanya bagaimana seseorang bisa berpikir bahwa aku dapat membuat Shinta pergi, ini adalah refleksi Shinta ku, yang mengisi ketidakhadirannya, ia adalah hidup ku, ia murni seperti air murni Gangga, pemikiran rakyat salah, mereka gak menyeimbangkan pria dan status wanita, itulah mengapa Shinta melanjutkan pengasingan, Ayodhya menghadapi masalah ini, kami ingin mengubah pemikiran mereka, kami akan membawa perubahan ini, aku percaya bahwa Shinta akan kembali ke Ayodhya, ia akan kembali dalam hidup ku. Kaushalya menangis. Sugriwa melihat Lava dan Kusha. ia berkata kalian sembunyi dan sekarang kalian keluar, kalian menyadari kesalahan kalian. 

Lava berkata kita gak bersembunyi, namun membuat rencana. Kusha menembakkan panah dan membuat cermin besar. Vanars takut melihat bayangan mereka dan melarikan diri. Sugriwa meminta mereka untuk berhenti dan mendengarkannya, itu tipuan mereka. Hanuman tersenyum. Sugriwa memecahkan cermin. ia berkata kalian pikir trik ini akan berhasil pada ku, gak akan pernah. ia menegur mereka. ia meminta mereka untuk siap menghadapi amarahnya. Lava dan Kusha menembakkan panah ke arahnya. Sugriwa melepas anak panah. Kusha bertanya bagaimana ini bisa terjadi. Sugriwa jatuh ke tanah. Lava dan Kusha juga terjatuh.

Baca Selanjutnya Sinopsis Lava Dan Kusha Senin 23 November 2020 - Episode 22


0 komentar:

Post a Comment